Monbukagakusho: Persiapan Berangkat

June 6, 2015 Leave a comment

Kebanyakan yang lolos wawancara, bakal lolos terus sampe berangkat.

Banyak pengalaman grantee terdahulu seperti itu. Gw yang udah lulus primary screening tentu udah berasa lega. Cuma tetap aja masih ada kemungkinan gagal, seperti ngga lolos secondary screening, ngga lolos visa, atau umur ngga panjang. hehehe. Paling ngga itu yang ditulis di pengumuman Monbukagakusho. Yang kemungkinan umur ngga panjang itu gw yang nambahin. Cuma tetap aja, siapa yang tau umur kan?!

Sekitar bulan Januari, dirilislah pengumuman secondary screening. Ada satu orang yang ngga lolos, entah karena apa. Penempatan universitas baru diberitahu sekitar akhir Januari. Gw, seperti yang udah gw duga, Alhamdulillah, diterima di Kyoto University. Pemberitahuannya bertahap, gw dapet pemberitahuan kloter pertama bersama dengan 26 orang lainnya. Sisanya menunggu hingga akhir Februari. Rada nyesek pasti yang nunggu sampe akhir Februari karena nasibnya serasa masih digantung. Gw kirim pesan ke Nteph,

“I think it is safe now to start the countdown.”

“Betul ji” jawab Ntep

Waktu gw di Indonesia tinggal 2 bulan lagi, dan gw mau 2 bulan itu gw habiskan di rumah sama Umi. Karena gw tau setelah ini gw bakal hidup mandiri, jauh dari orang tua, kakak, kucing-kucing, dan semua hal yang membuat gw nyaman. Gw juga resign dari pekerjaan gw sebagai peneliti junior di Eijkman. Ngga terasa udah lebih dari dua tahun gw di laboratorium yang cantik itu. Tapi semua harus dijalanin kan.

Dalam waktu 2 bulan itu kebanyakan gw nonton anime dengan dalih melatih listening comprehension, padahal kayaknya ngga ngaruh. Sama belajar masak, ngga cuma untuk menghemat pengeluaran saat di Jepang, tetapi juga untuk mengaet gadis-gadis Indonesia di peratauan. Hahaha bercanda. Cuma kata besan nenek gw, cara paling baik untuk menyampaikan ‘itikad baik ialah melalui makanan, karena itu yang menjadi darah daging. Ugh dalem banget omaa. Contohnya bisa untuk antaran ketika welcoming party PPI atau juga untuk mengenalkan budaya Indonesia kepada orang asing (dan juga untuk mengaet gadis-gadis hahaha).

Beberapa hal yang gw siapkan waktu itu:

1. Baju hangat –> karena sampenya bulan April dan hitungannya udah musim semi, tapi suhunya masih relatif dingin untuk orang Indonesia. Jadi bawalah jaket tebal satu. Ngga usah repot-repot bawa jaket musim dingin, sepatu bot, apalagi mantel bulu, belinya di Jepang aja. Biar bisa pamer kalo udah punya mantel dari Jepang. Hahaha.

2. Obat pribadi –> tentu di Jepang ada toko obat. hahaha. Tapi kebanyakan bahasa Jepang. Dan lagi khawatirnya, obat pribadi kita sebenernya perlu resep dokter jadi ngga bisa dibeli bebas.

3. Alat elektronik –> handphone dan laptop udah jadi barang wajib kali ya. Oiya dan charger nih yang penting. Ada sedikit perbedaan dengan Indonesia. Jepang pake tegangan 110 volt alih-alih 220 volt kayak Indonesia dan colokannya yang pipih. Jadi ngga perlu bawa elektronik seperti blender (ya gw denger ada yang bawa) atau yang lain-lain. Dan mesti beli nih adaptor universal, cari aja di kaskus atau di internet, banyak kok.

4. Surat-surat penting –> ijazah, transkrip beserta legalisasinya, fotokopi akte lahir, pas foto dengan berbagai ukuran (bukan berbagai gaya ya). Intinya cek dulu ke website university soal requirement pendaftaran.

5. Software asli –> Nah ini yang menjadi kontroversi. Beberapa bilang kalau di airport Jepang bakal ada razia random software bajakan, tapi beberapa lagi bilang ngga. Kalau di Indonesia, software bajakan kan menjamur tuh apalagi di daerah glodok dan mangga dua. Beli windows 8 cuma 40 ribu misalnya, office nya 20 ribu. Atau gratis jika donlot dari *********** (I won’t encourage you to do that). Gw ambil aman ajalah, gw install windows dan office asli, bahkan gw beli IDM yang asli dong hahaha. Dan tau apa, Ya bener di Narita ada razia. Gw ngga kena, tapi grantee yang dibelakang gw kena. Untungnya dia windows nya asli sih. Gw setengah berharap gw dirazia biar bisa pamer windows asli.

6. Buku-buku –> pertama tentu Al-Quran dan buku-buku agama. Ketika di luar negeri, bakal jarang deh denger ceramah mamah dedeh ataupun ustadz yusuf mansur hehe, kecuali streaming ya. Jadi kudu wajib dibawa, minimal Al-Quran dan terjemahannya deh. Seriusan, bisa kebawa gaya hidup buruk orang asing kalo kita ngga kuat-kuat, misal minum-minuman keras, clubbing, ataupun pergaulan bebas. Bahkan gw kenal fulan bin fulan yang udah terpengaruh (atau memang udah kebiasaan dia sih). Buku-buku yang lain terutama yang berhubungan dengan studi dan bahasa Jepang ya.

7. Makanan –> seperti sambel kentang goreng, sambel, abon, teri, bumbu cepat saji, yaah pokoknya makanan yang awet dan sudah diproses (yang mentah jangan, bisa kena di imigrasi). Ngga cuma karena sulitnya mendapatkan makanan halal di hari-hari pertama, tetapi juga untuk obat kangen.

7. Sisanya tergantung kebutuhan, lotion dan lipgloss juga disarankan bawa karena kelembaban di Jepang yang masih rendah disekitar bulan April.

Berat bagasi yang bisa dibawa jika naik JAL ialah 2 x 23 Kg (bukan 1 x 46 kg), jika naik Korean Air ialah 1 x 23 kg. Semua gw sumpel dalam 2 koper, satu koper besar untuk baju dan satu koper kecil untuk makanan. Lebih baik bawa dua koper dengan ukuran berbeda agar ketika unpack sesampainya di Jepang, koper yang kecil bisa disimpan dalam koper yang besar. Atau juga kalo mau jalan-jalan bisa bawa koper kecil.

Oiya gw juga bawa tas ransel isi surat penting dan laptop. Kemudian tas kecil untuk paspor, dompet dan dokumen perjalanan. Kalau bisa jangan taro barang-barang yang ngga diperlukan di perjalanan di dalam tas ransel. Karena akan menyulitkan kita ketika mau mengabil dokumen ataupun barang yang penting. Apalagi kita belum tau bagaimana medan selama di perjalanan.

Mungkin itu dulu yang bisa gw tulis sekarang.

Categories: Beasiswa, Monbukagakusho

Monbukagakusho: Secondary Screening

March 9, 2015 1 comment

“Jepang itu mainnya pemerataan” kata Pak Anom
“Maksudnya pak?”
“Dia ngga mungkin ngambil peserta dari satu institusi doang, meskipun semua pesertanya bagus, pasti ada jatah buat daerah lain.” lanjut Pak Anom
“Ooohh” jawab gw, jadi kepikiran sesuatu.
“Tapi lw berdua ngga usah khawatir, kalo lw berdua perform yang bagus, in shaa Allah kalian ngga jadi saingan kok” kata Pak Anom, seolah tau gw kepikiran apa.

11 Juli 2014

Hari Jum’at, hari itu merupakan pengumuman hasil seleksi wawancara Monbukagakusho. Banyak yang bilang jika udah lolos seleksi tahap ini, maka kemungkinan besar (besar
sekali) akan diterima hingga tahapan akhir. Seperti biasa kalau gw sedang stress maka sinusitis ini kambuh. Idung berair, mata berair. Gw juga ngga semangat buat
ngapa-ngapain di Eijkman waktu itu, untuk apa juga gw buat reaksi kalo nantinya kesembur bersin gw hahaha.
Beberapa anggota lab udah nanyain dari tadi soal pengumuman, tapi gw cuma geleng-geleng aja. Jam 10.50, gw ke mushola untuk istirahat, ini penting banget untuk
meredakan sinusitis gw. Hal yang paling gw ngga suka adalah sinus gw kambuh ketika sedang solat berjamaah. Kan ga oke banget bersin-bersin pas solat, kemudian pas
selesai solat kita salaman kanan kiri.
Gw udah janjian sama Nteph, kalo salah satu kita lihat pengumuman duluan maka harus memberitahu yang lain. Ada kekhawatiran, gimana kalo cuma salah satu dari kita yang
lolos, pasti yang lain jadi merasa getir dan gimana gitu. Yah apapun yang bakal diumumkan, gw harus kuat. Jika diterima gw harus kuat untuk tetap bersyukur, jika tidak
diterima gw harus kuat untuk bersabar. Gw udah hampir ketiduran ketika hape gw bunyi, dan ternyata Nteph!

“JI JI JI, Ya Allah, lw udah liat belom?!” teriak Nteph dari ujung telepon
“Apa? Pengumuman? Udah keluar Nteph? Tapi barusan gw cek belum muncul” jawab gw
“Alhamdulillah Ji lolos, kita berdua LOLOS!!”

Alhamdulillah… gw yang lagi pas banget di mushola langsung sujud syukur, untung aja di mushola. Bayangin kalo gw nerima telepon pas lagi di ruang elektroforesis yang
ubinnya penuh dengan karsinogenik pewarna DNA hahaha. Dengan adrenalin yang terpacu, gw balik lagi ke lab dengan wajah sumringah. Hidung lega, mata kembali normal.
Hahaha. Memang pikiran positif bisa menjadi obat.

“Gimana paw? Udah ada pengumuman?” tanya kak Cente
Gw senyum aja sambil angguk angguk,”Alhamdulillah”
“AAAHHH Paw, kamu lolos? Waahh selamat ya.”

Gw pun membuka website Kedubes Jepang, unduh file pengumuman. Ada dua halaman, 1 halaman isinya instruksi lanjutan, sedangkan halaman berikutnya daftar peserta yang
lolos. Instruksi ntar dulu, gw baca daftar yang lolos, mana tau si Nteph salah, ternyata cuma dia yang lolos. Huhuhu. Tapi Nteph matanya ngga swasta kok, kita berdua
lolos wawancara. Dari satu kloter wawancara, ada 3 orang yang lolos.

Setelah puas melihat nama gw di file PDF tersebut. Gw baru baca instruksinya. Pertama, peserta yang lolos harus mengkonfirmasi kesediaanya via email. Kedua, ada
beberapa berkas yang perlu diserahkan ke Kedubes. Berkas-berkas ini kemudian akan digunakan untuk Secondary screening di MEXT, Tokyo. Ngga jauh beda dengan berkas
Primary Screening, hanya saja ada tambahan LoA dan Attachment Form.

1. Application Form
2. Research Form
3. Copy Transkrip dilegalisasi
4. Rekomendasi universitas
5. Rekomendasi tempat kerja
6. Certificate of Health
7. Copy Ijazah
8. Abstract of Thesis
9. Form LoA
10. Attachment Form

Berkas 1-8 harus dikumpulkan maksimal 1 Agustus, sedangkan berkas 9-10 tanggal 5 September. Mungkin yang jadi peer itu sertifikat kesehatan dan LoA. Attachment form
itu seperti summary pilihan universitas peserta. Sertifikat kesehatan sudah ada formatnya, jadi item-item pemeriksaannya sudah diatur. LoA juga sama, di halaman
pertama ada keterangan calon supervisor dan calon mahasiswa, sedangkan di halaman kedua ada detail soal riset yang akan dijalankan.

—LOA—

Sebagai bekal mencari LoA, Kedubes memberikan sebuah sertifikat bukti lolos primary screening dan salinan bundle berkas yang sudah dilegalisasi oleh Kedubes. Berkas
terlegalisasi ini merupakan salinan berkas yang kita serahkan ketika mendaftar dulu. Manfaat dari sertifikat dan berkas yang terlegalisasi ini kayaknya untuk
meningkatkan daya jual si peserta ketika mencari professor. Hahahaha. Gw dan Nteph yang memang udah punya professor bahkan sebelum mendaftar, sudah lebih tenang, namun
pihak Kedubes sangat menyarankan untuk mendapatkan calon professor lebih dari satu. Bahkan di Attachment Form nya diingatkan bahwa penempatan di 3 kota besar, Tokyo,
Osaka, dan Kyoto tidak digaransi karena banyaknya peminat di daerah tersebut. Lho memangnya ngga kenapa napa kalo kita punya dua kandidat prof, rasanya kayak nge-PHP-
in prof cadangan kan? Itu yang Nteph tanyain ketika kita ngumpulin berkas 1-8 di Kedubes. Petugas Kedubes bilang bahwa hal tersebut sangat biasa di Jepang, dan orang
Indonesia sayangnya sangat sungkan melakukan hal itu.
Nah disinilah gw baru kepikiran, study program gw buat berdasarkan asumsi gw bakalan kuliah di Kyoto University. Kalo gw melamar professor lain dengan berkas ini tentu
si professor bakal, “Oh gw cadangan nih”. Bisa langsung ditolak. Jadi akhirnya gw revisi study program gw hingga bentuknya lebih general. Terus legalisasinya? ya udah
aja, bagian study program ngga terlegalisasi karena sudah diedit.
Pencarian LoA kali ini sebenarnya sama aja dengan ketika sebelum mendaftar. Tapi ketika itu, gw menjelaskan bahwa gw udah berhasil lolos tahapan primary screening.
Ternyata setelah dengan sertifikat lolos primary screening pun, beberapa professor pun masih ngga menjawab email gw. Sok banget emang professor-professor. Hahaha. Kali
gw nya aja yang kepedean atau memang para prof tersebut udah tau kalo gw lagi nyari professor cadangan. Akhirnya gw pun mendapatkan seorang prof dari Toyama
University. Gw dengan sopan bertanya apakah gw perlu mengirimkan hardcopy berkas monbusho gw. Ini pertanyaan basa basi doang sebenernya, kayak kalo kita lagi makan
terus bilang “Makan?” ke orang di deket kita. Tentu kita ngga berharap orang tersebut bilang iya dan dengan akrabnya makan bareng sama kita, nah itu dia yang gw pikir.
Tapi ternyata ngga, si prof bilang,”Iya saya pikir kamu bisa kirim berkas hardcopy ke saya.”. Jiaahhhahaha… bingung deh gw ngirimnya gimana.
Gw coba cek DHL dan UPS, ternyata pengiriman ke Toyama memakan biaya 500 ribu. Iya berkas doang nih 500 ribu. Gw coba-coba nyari referensi di internet. Ternyata Pos
Indonesia tergabung dalam EMS, semacam servis internasional gabungan kantor pos di berbagai negara. Gw cek, ternyata kalo ke Jepang pukul rata, 120 ribu. Gw mikir-
mikir waktu itu Prof Inagaki ngirim LoA ke gw dari Kyoto memakan waktu hampir 1 bulan, gimana kali ini ya… Tapi karena gw sangat sayang dengan duit, dan masih harus
medcheck maka gw pakelah EMS. Gw kirim via Pos Indonesia Cikini, dapet nomor referensi, cek posisi berkas dari hari ke hari, dan ternyata berkas gw nyampe dalam waktu
4 hari. Wow. Ternyata dugaan gw salah. Dan singkat cerita, prof dari Toyama University pun mengirimkan LoA. Alhamdulillah dapet 1 LoA lagi.

—Medical Check Up—

Ini nih satu berkas yang sangat menguras dompet. Item-item yang diperiksa lumayan banyak. Tes darah, golongan darah, pengelihatan, telinga, rontgen, urin. Biasanya
rumah sakit sudah ada paket-paket pemeriksaan; paket lemak, paket pra nikah, paket apalah. Nah karena gw waktu itu kesulitan mencari paket yang cocok. Akhirnya gw ke
RS Meilia di deket rumah. Gw konsultasi sama perawat di sana, itung-itungan, akhirnya total pemeriksaan gw sekitar 1 juta. Gw udah menduga harganya bakal sekitar
segitu, tapi susah juga untuk tetap tenang dan anggun di depan perawat tersebut. Hahaha. Gw akhirnya buat janji dan besoknya baru deh medical check up.

Monbukagakusho: Wawancara

February 13, 2015 4 comments

“Bagian tersulit dari seleksi Monbusho itu di wawancara.” kata Pak Anom
“Umm Umm” balas gw dan nteph, mengangguk-angguk.
————————————————————————

Ya menurut gw dari proses seleksi Monbusho yang paling bikin deg-degan itu ya seleksi wawancara. Disini para aplikan akan dilihat sejauh apa keseriusan untuk studi di Jepang. Rencana-rencana ke depan setelah lulus dari kampus. Gw baca-baca dari pengalaman aplikan tahun lalu begitu.
Wawancara Monbusho dilakukan di Kedutaan Besar Jepang di Jakarta. Span waktunya selama 2-3 minggu, jadi dari 83 orang dibagi menjadi beberapa group dan disebar di hari yang berbeda. Gw sendiri dapat group yang semuannya sains yang berhubungan dengan biologi pada hari Jumat 27 Juni 2014. Ada kloter pagi dan siang, gw dapet kloter pagi bareng Nteph.
Beberapa hari sebelum hari H, gw bimbingan dulu sama Pak Anom. Pak Anom bilang penilaian wawancara dimulai dari ketika kita masuk ruangan sampe meninggalkan ruangan. Dari attitude, motivasi, kematangan proposal riset, dan penguasaan bahasa Inggris atau Jepang akan dinilai sama panel. Panel biasanya gabungan pihak Indonesia dan Jepang. Dan ada beberapa tips yang gw lakukan setelah gw sedikit riset melalui blog-blog; akan sangat baik jika kita menyiapkan cheatsheet mengenai apa yang mungkin ditanyakan di wawancara. Gw sendiri coba baca-baca pengalaman aplikan yang lalu baik yang dari Indonesia maupun yang dari negara lain. Pola pertanyaanya hampir sama dari waktu ke waktu: perkenalan diri dan riset. Dari sini gw kembangkan beberapa kemungkinan pertanyaan, kemudian dari pertanyaan-pertanyaan tersebut gw jawab dengan singkat dan meyakinkan.
Sehari sebelum wawancara, gw minta libur dari Eijkman untuk persiapan. Gw minta Reza, sahabat karib gw dari SD, untuk dateng ke rumah dan ngelatih gw. Reza waktu itu sedang cuti dari kantornya yang super keren yang dibawahi PBB (baca: Bank Dunia). Hahaha sorry ya za…. Reza melatih gw secara serius dengan kamar gw sebagai ruang wawancara. Sebenernya latihannya cuma setengah jam, sisanya kita ngobrol ngalor ngidul.

Hari H

Gw bangun dengan perasaan tenang yang aneh. Iya, gw selalu begitu kita dihadapkan dengan ujian atau apapun. Gw bilang gw udah melewati tahap “tegang” dan sampai ke tahap “yaudalaya”. Mungkin ini sebagai salah satu mekanisme pertahanan mental gw terhadap stress, kalo ngga begitu kali gw bakal nangis-nangis saking tegangnya.
Rencananya gw akan berangkat jam 5.45 dari rumah, kemudian naik shuttle dari Cibubur Junction. Waktu wawancara jam 08.30. Naik shuttle lebih enak karena ngga banyak penumpangnya plus preman dan pengamen ngga masuk-masuk. Nah baru sampe Cibubur Junction, shuttle udah berangkat, terpaksa nunggu shuttle berikutnya. Sayangnya, meskipun judulnya shuttle, tetap aja mesti nunggu penuh dulu baru berangkat kayak angkot biasa. Karena ngga ada pilihan akhirnya gw naik itu bareng Kak Nia (Kakak perempuan gw) yang memang berkantor di Kuningan. Ternyata ngetemnya lama… penumpang datang satu per satu, gw ngitungin rata-rata penumpang naik per 10 menit, gw bayangin gw sedang nungguin para calon penumpang masih di rumah masing-masing, entah mandi atau nyuapin anak atau lagi sarapan. Gw udah mulai cemas ketika sudah lewat setengah tujuh. Bayangin aja tol Jagorawi itu macetnya bisa parah parah parah banget, begitu keluar Jagorawi masuk tol dalam kota yang sama lancarnya. Gw estimasi waktu perjalanan 2.5 jam berarti udah nyampe jam 09.00, cemasnya bukan main.
Akhirnya jam 6.50, shuttle pun berangkat, masuk pintu tol. Dan tau apa yang gw liat, begitu lewat pintu tol kemacetan sejauh mata memandang. Masya Allah, gw cuma bisa diem. Lalu lintas kadang lancar, kadang berhenti total. Gw mulai gelisah, mungkin Kak Nia ngerasain kalo gw udah ngga tenang. Kak Nia pun ngeluarin hapenya, terus ngasih satu earphone ke gw, sedangkan dia pake earphone yang sebelahnya.

“Ozi, dzikir aja, jangan mikirin yang macem-macem” nasehat Kak Nia
“Iya…”

Ternyata Kak Nia nyetel asmaul husna yang kayak di radio Rodja kalo mau adzan. Gw jadi keinget masa-masa kosan gw ketika gw kebangun pagi-pagi karena mushola terdekat nyetel itu pas mau adzan subuh.
Gw udah lewatin pintu tol keluar UKI dan masuk ke tol dalam kota. Saat itu jam 7.45. Stage selanjutnya dalam kemacetan pagi Jakarta. Gw udah pasrah aja. Kak Nia bilang kalo kita akan turun di Komdak kemudian naik ojek. Setelah menit demi menit berlalu. Jam 8.05 sampe lah gw di Komdak, turun dari shuttle langsung nyari ojek.

“Bang bisa ke kedubes Jepang?” kata Kak Nia
“Bisa Neng” jawab si tukang ojek
“Racing ya bang.” kata kak nia
“Heh? Racing?” tanya si tukang ojek
“Iya bang, racing.” kata kak nia, mulai ngga sabar.
“OOO oke bisa” jawab si tukang ojek, paham.
“Kita butuh dua ojek bang.”

Datanglah satu ojek lagi. Akhirnya gw dan kak nia naik ojek. Dan itu merupakan salah satu pengalaman naik motor yang paling seru menurut gw. Si abang ojek menafsirkan dengan bener-bener perkataan kak nia. Nyelip sana sini dari Komdak hingga Bundaran HI, jalanan padet memang, tapi akhirnya gw bisa sampe Kedubes jam 8.20. Alhamdulillah!!! Kak Nia pun ngga kalah seneng, dibayarnya satu ojek 50rb, padahal biasanya 25rb. Hahaha. Dua tukang ojeknya sampe bingung.

“Adek saya mau ujian, doain ya bang!” kata kak nia

20140627_081504_1

Kak Nia maksa buat foto di depan Kedubes. Gw yang ngga pede bisa lolos cuma berdiri sekenanya.

Hehehe… hari itu seru banget memang. Udah ngga ngerti lagi persaaan gw waktu itu gimana. Cuma kak Nia semangat banget mau fotoin. Oke masih ada wawancara yang lebih seru lagi mesti gw jalanin.

——————————————————————————–

Aman sudah sampe Kedubes Jepang. Kak Nia akhirnya pamit dan berangkat ke kantornya. Gw masih nunggu di depan pintu kedubes, karena belum boleh masuk. Disitu juga ada sekitar 10 orang nunggu, dugaan gw mereka mau buat visa. Akhirnya si satpam kedubes bilang kalo yang mau ngurus visa udah boleh masuk. Akhirnya tingga dua orang, gw dan satu cewe kira-kira seumuran gw. Dia nanya duluan,

“Wawancara juga ya?”
“Iya” gw jawab

Setelah kenalan, akhirnya kita ngobrol-ngobrol soal persiapan ke Jepang. Namanya kalo ngga salah Ela. Gak lama kita disuruh masuk ke dalam sama satpam. Gw karena udah beberapa kali ke Kedubes, jadi ngga terlalu kagok dengan pemeriksaan ktp dan x-ray. Langsung naik ke lantai 2 untuk menuju ke perpustakaan. Sembari nunggu, dateng dua orang lagi: Safitri dan Mas Anam. Setelah kita semua berkumpul, salah satu petugas kedubes keluar dari ruangan dibelakang perpustakaan untuk memberi briefing. Namanya Mbak Clara.

“Telat ya, kenapa? macet ya?” tanya Mbak Clara
“Ngga, kita tertahan di security di bawah.” jawab Ela, cepat
Gw mikir bagus Ela langsung ngomong, bisa aja jadi penilaian buruk kalo kita ngga segera menjelaskan. Mbak Clara memaklumi dan mulai menjelaskan tahapan wawancara. Wawancara akan dilaksanakan di gedung sebelah yang masih kawasan Kedutaan Besar Jepang. Berikut poin-poinnya:
– Masing-masing peserta akan diwawancara oleh panel sebanyak 4 orang selama kurang lebih 20 menit.
– Hanya boleh menggunakan bahasa Inggris dan Jepang.
– Tidak ada batas tertentu untuk yang lolos wawancara karena MEXT punya threshold score yang jika peserta berhasil melapauinya maka peserta tersebut dinyatakan lolos.
– Namun, tiap tahun hanya 30-40 orang yang lolos tahapan wawancara.
– Jika lolos akan diberitahu via email, karena jika diumumkan via website dapat dimanfaatkan oleh penjahat untuk memeras peserta yang udah kebelet ke Jepang. Hehehe.

Sekonyong-konyong, si Nteph masuk ruangan dengan selow. Iya! Si Nteph berambut merah itu.

“Ah kamu telat ya! kloter pagi kah?” tanya Mbak Clara
“Oh ngga saya kloter siang” jawab Nteph
“Yaudah kamu masuk kloter pagi aja, dan nanti tanya materi briefing sama temannya ya.” jelas Mbak Clara
“Oke” jawab Nteph

Mbak Clara pun meminta kami mengikuti beliau untuk pindah ke lokasi wawancara. Di Kedubes Jepang banyak pintu-pintu besi yang cuma bisa dibuka dengan access card. Sesampai di gedung sebelah ada pemeriksaan lagi, handphone kami pun harus dititipkan di security. Kemudian pintu besi lagi, kemudian lift. Dan sampailah kami di koridor panjang dengan taman indoor di samping kami. Aneh ya… ini lantai dua atau tiga gw lupa dan di dalam gedung, ada taman. Mbak Clara menunjukkan ruangan wawancaranya, ruangan kecil dengan meja besar. Hmm… Mungkin mejanya bisa dilepas bagiannya supaya bisa masuk lewat pintu. Dan disebelahnya ruang tunggu. Ngga pas banget ruang tunggu sih, sebenernya itu ruang istirahat yang digabung sama mushola. Mbak Clara kemudian meminta kita tanda tangan di lembar absen. Ada satu nama yang dicoret di absen tersebut, kayaknya peserta tersebut mengundurkan diri. Heee lumayan kurang satu saingan hehehe. Mbak Clara kemudian meminta Ela untuk wawancara pertama. Wiiiii… deg degan.

Entah berapa menit berlalu, pertama Ela, kedua Safitri, ketiga Mas Khairul Anam. Selama satu orang diwawancara, kita yang di ruang tunggu cuma bisa baca-baca lagi proposal atau bengong aja. Hehe. Akhirnya gw dipanggil. Iya gw! Gw inget jelas gimana perasaan gw seperti melayang-layang, grogi, pasrah, senang, takut, semua campur. Di depan pintu ruang wawancara, gw berhenti sejenak, kemudian gw ketuk pintunya. Ada panggilan masuk.

Satu ruangan tersebut ada 4 orang: 2 Ibu-ibu Indonesia dan 2 Bapak-bapak Jepang. Tadi Safitri bilang kalau 2 orang ibu-ibu tersebut adalah dosen dia di IPB. Waw, kayaknya Safitri udah aman nih, gimana gw ya. Satu dari orang Jepang tersebut gw tau, sempet ketemu ketika gw ngumpulin berkas. Orang Jepang ini bisa bahasa Indonesia, karena waktu itu gw lagi baca ensiklopedi di perpus kedubes, kemudian 3 orang petugas kedubes masuk; termasuk Bapak yang akan wawancara gw ini, sambil ngomongin istirahat siang. Karena kedubes tutup ketika istirahat siang, maka gw anggap ini sebagai tanda untuk beberes.

“Berum… berum…”

Bapak Jepang tersebut bicara ke gw. Gw bingung.

“Pardon…” kata gw, sambil masang muka bingung.

“Berum… berum…” kata Bapak Jepang tersebut.

I still had no idea what he was talking about. Mungkin tampang gw ketara banget, sampe petugas kedubes yang satunya, orang Indonesia, bilang,

“Belum mas, kita masih buka sampe beberapa menit lagi.” katanya, tersenyum.

Ohhhh…. berum berum itu maksudnya belum. Hahhaha, gw bilang ngga apa kita juga udah mau makan siang kok.

Tapi…. sekarang kondisinya beda, mungkin beberapa menit lagi gw yang akan ber-berum berum di depan bapak ini. Hhuhuhu.
Untuk mempermudah gw cerita, gw kasih sebutan aja ya untuk masing-masing pewawancara:

Dosen IPB I : A
Dosen IPB II : B
Bapak Jepang I : C
Bapak Jepang II : D
Gw : Gw

(tulisan setelah ini merupakan pengalaman dalam bahasa Inggris yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia)

A: Silakan duduk
Gw: Terima kasih
A: Hmmm… Silakan perkenalkan diri anda.
Gw: *memperkenalkan diri*
A: Coba jelaskan mengenai riset anda.
Gw: *menjelaskan riset gw* *nginget-nginget apalan cheatsheet* *lupa* *mulai ngawur* *bodo amat lah, lanjut ajaaa*
A: Saya perhatikan riset kamu ini sangat hmmm sophisticated ya… kamu sudah ada instansi rumah? Maksud saya, saya khawatir dengan ilmu yang kamu pelajari di Jepang, apalagi dengan riset semacam ini, kamu tidak akan terakomodasi dengan baik dengan fasilitas di Indo setelah kamu kembali.
Gw: *bingung* (pertanyaan ini ngga ada dalam prediksi gw) (cheatsheet! cheatsheet! Error 404: answer not found, override command: improvise) hmm, saya tidak aware kalau riset ini mungkin sulit dilakukan di Indonesia sebenarnya. Saya sedang bekerja di Lembaga Eijkman, dan saya yakin metode-metode ini dapat dilakukan di Eijkman.
A: Ada berapa banyak lab yang bisa melakukan penelitian yang kamu minati?
Gw: Saya tidak tau semua. Tapi saya tau beberapa: Eijkman, FK UI, MRI, SCI, Mikro UI, IHVCB.
A: Apa rencana kamu setelah master?
Gw: Saya sudah berkorespondesi dengan calon pembimbing saya. Beliau mengatakan bahwa untuk mempelajari diabetes tidak cukup dengan tingkat master, dan beliau bersedia untuk membimbing saya hingga doktor. maka dari itu setelah master saya akan melanjutkan hingga ke tingkat doktoral di lab yang sama.
A: Apa motivasi kamu untuk mendapatkan beasiswa ini?
Gw: Saya ingin belajar lebih banyak dan berkontribusi di bidang sains. Saya ingin menjadi peneliti yang produktif dan bermanfaat.
A: Oh saya pikir tujuan kamu untuk mendapatkan beasiswa ini untuk membuat calon mertua kamu terkesan hahahaha Iya bisa saja kan.

Gw yang ngga menduga pernyataan tersebut nggak bisa menahan senyum, sementara pewawancara yang lain tertawa.

Gw: Tidak tidak kok, saya pastikan bahwa niat saya murni untuk akademis.

B: Saya mau tanya soal konten, ini sepertinya ada penomoran yang salah ya… (intinya saat itu ada kesalah pahaman soal metode sitasi dan gambar, mungkin pewawancara B tidak familiar dengan metode harvard yang memang gw pilih karena sitasi dalamnya berupa nomor gede haha. Pada akhirnya gw bilang gw minta maaf karena tidak menggunakan metode sitasi yang umum)

B: Kamu muslim kan? Bagaimana kamu beradaptasi dengan budaya Jepang?
Gw: Saya beranggapan bahwa budaya Indonesia dan budaya Jepang tidak terlalu berbeda. Masing-masing mengedepankan kesopanan dan menghormati orang yang lebih tua. Walaupun mungkin terdapat perbedaan, namun saya yakin hal tersebut tidak menghalangi saya untuk beradaptasi di sana.
B: Mengenai makanan bagaimana? Kamu pasti mencari makanan halal kan?
Gw: Iya tentunya saya hanya diperbolehkan makan makanan yang halal. Saya yakin itu tidak menjadi masalah di Jepang, karena makanan pokok Indonesia Jepang sama sama nasi. Ya saya juga sudah belajar masak dengan ibu saya selama beberapa bulan ini untuk persiapan.

C: Apa pentingnya riset yang kamu ajukan?
Gw: *langsung nyerocos soal fakta fakta yang sebelumnya sudah gw riset untuk memperkuat argumen gw*
C: Bagaimana ekspektasi kamu dengan lingkungan kerja di Jepang?
Gw: (Gw sebenernya malu buat nulis ini lagi, karena ini spontan aja, gw tiba-tiba keinget abah yang pernah mendongeng soal ini) Ada sebuah kawah dalam cerita rakyat jawa yang dikenal sebagai Candradimuka, yang mana setiap anak yang masuk ke dalam kawah tersebut akan keluar sebagai ksatria legendaris. Saya berharap pembimbing saya akan menempa saya untuk menjadi peneliti yang kompeten.
A: Waahh sangat filosofis ya…
C: Berarti kamu bisa ya kerja di bawah tekanan?
Tiba-tiba ibu A memotong,
A: Dia bukan cuma bisa, tapi dia suka lingkungan kerja demikian hahahaha
A: Yang kami khawatirkan kamu akan belajar terlalu keras sehingga bisa stress, saya rasa bolehlah jika kamu mau bawa “teman” dari Indonesia sebagai tempat ngobrol. Hahaha. Atau kamu mau cari di Jepang?
Gw: Hehe… saya belum terpikir ke situ. Saya masih ingin fokus pada pendidikan saya.

B: Kamu tau kan kalau ada kasus mahasiswa yang depresi karena tidak siap dengan lingkungan di Jepang. Bagaimana kamu mengatasi kondisi yang membuat stress?
Gw: Saya seorang muslim. Saya selalu yakin bahwa Allah tidak akan memberikan cobaan yang tidak bisa saya hadapi. Saya selalu yakin itu, saya pikir itu adalah pertahanan terkuat saya menghadapi rasa stress.
D (bapak jepang ini daritadi cuma memperhatikan, tiba tiba beliau bertanya): Apakah kamu sudah belajar bahasa Jepang?
HA! gw udah mempersiapkan untuk pertanyaan ini, malah gw mempersiapkannya sudah dari 7 bulan yang lalu.

Gw: Saya sudah les bahasa Jepang di UI dari bulan Januari. Tapi dari tingkat dasar sekali.
A: Kalo gitu coba kamu perkenalkan diri
Gw: *memperkenalkan diri* pas terakhir pas gw bilang, watashi wa neko ga tsuki desu.
A: AAHHH syukurlah kamu suka sesuatu, paling ngga nanti di Jepang kamu bisa pelihara kucing sebagai teman.

Para pewawancara termasuk gw pun tertawa.

Disitulah gw sadar, kalau dari jawaban-jawaban gw, kesan yang ditangkap oleh pewawancara adalah gw orang yang super serius belajar, yang mungkin kalo udah gagal langsung harakiri hahaha. Anyways, wawancara pun berakhir. Tapi sebelum gw keluar ruangan,

A: Kamu sering pakai dasi?
Gw: *agak heran kenapa ditanyain begitu* Tidak, cuma untuk momen-momen penting saja. Sebenarnya juga ini dasi yang baru saya beli tadi malam di Lotus Dept Store. Hehehe.

Para pewawancara pun kembali tertawa.
Gw pun keluar ruang wawancara dengan hati lega. Alhamdulillah.
Gw yang masih bingung soal pertanyaan terakhir menemukan jawabannya ketika gw ke kamar mandi. Dasi gw miring. (-_-)

Monbukagakusho: Tes Tulis

January 25, 2015 Leave a comment

10 Juni 2014

Ya… bulan ini… bulan ini… ketika tes tulis dan wawancara Mobusho dilangsungkan. Range waktunya cepat antara pengumuman hasil seleksi berkas, tes tulis, dan wawancara. Iya betul, jadi ketika dinyatakan lolos hasil seleksi berkas berarti tahapan berikutnya adalah tes tulis dan wawancara. Waktu itu, 10 Juni 2014, gw seperti biasa sedang di Lab Eijkman, habis makan siang dan solat dzuhur, gw iseng-iseng buka website kedutaan jepang dan deng deng… pengumuman seleksi berkas sudah dipos. Gw donlot, gw buka tuh file dalam satu napas, untung internet Eijkman cepet kalo ngga hipoksia gw hahaha. Gw waktu itu mikir kalo gw ngga diterima maka gw harus nunggu 1 tahun lagi untuk daftar atau 2 tahun lagi untuk berangkat ke Jepang. Deg-degannya itu lho…. Langsung ke deretan huruf M dan…. Alhamdulillah!!! Muhammad Fauzi lolos, gw lolos. Otomatis gw langsung nyari nama yang lain, tapi ternyata dari kami berempat yang mengumpulkan berkas, cuma gw dan Nteph yang lolos. Gw langsung WA nteph, gw fotoin pengumumannya hehe harus beberapa kali gw foto karena gemeter tangan gw waktu itu. Gw tau kalo lulus berkas belum menunjukkan titik terang mendapatkan beasiswa ini, kemungkinan tereliminasi masih sangat besar. But I could not help it, ini endeavor pertama gw untuk mendapatkan Monbusho, menjadi 1 dari 83 orang yang lolos tentu membuat gw sangat bersyukur. Gw sms Pak Anom, Bu Ina, Pak Yasman, dan dr. Alida. Orang-orang yang memberikan rekomendasi. Kalo Umi ntar aja pas pulang, ngomong langsung.

Tahap berikutnya adalah tes tulis. Tes tulis dibagi menjadi 2; bahasa jepang dan bahasa inggris. Bahasa Jepang wajib, sedangkan bahasa Inggris opsional. Tapi mengerjakan bahasa inggris aja sudah cukup menurut pengalaman-pengalaman yang lalu. Kalo gw cuma ngerjain yang bahasa inggris aja, kalo bahasa Jepang cuma isi nama. Tes tulis diadakan tanggal 16 Juni di Pusat Studi Jepang UI. Seriusan tadinya gw kira di Kedubes, dan udah ada niat mau ke Kedubes pas hari H, sampai akhirnya gw ajak nteph buat pergi bareng.

“Nteph, hari senin mau bareng ngga?”
“Jam 10 kan? Langsung ketemu di PSJ aja.”
“Heeeh~~ PSJ?! Bukannya kedutaan?”
“OJJIIIII!!! Baca pengumumannya yang bener!!!”

Hahaha Alhamdulillah gw diingetin, kalo ngga runyam impian gw ke Jepang karena ngga teliti baca pengumuman. Anyway, Senin jam 9 gw sampe di PSJ UI. Di antara banyak gedung di UI, mungkin PSJ salah satu yang paling gw suka. Arsitektur yang bagus, suasanannya yang tenang, dan udara danau Puspa yang agak lembab. Di situ juga ada kantin yang namanya Kantin Mineral Protein. Ga tau kenapa dikasih nama itu, dan yang lebih bikin gw bingung adalah PSJ bukan gedung yang reguler dijadikan kelas, cuma kalo ada acara aja ramenya. Nah si kantin ini gimana ya, sepi mulu dong. Ya udahlah pake dipikirin.

Jam setengah 10, semua peserta dipanggil masuk, ada 2 antrian sesuai dengan abjad nama. Ya waktu itu gw deg degan, ketika melihat peserta-peserta lain yang keliatan lebih pinter, keren, dan siap dibanding gw. Huhuhu. Apalagi nteph dengan rambut berwarna merahnya. Huhuhu. Harusnya gw ngerwarnain rambut dulu sebelum tes~~~
Peserta sudah lengkap di dalam ruangan, Mbak-mbak dari Kedubes mempersilakan peserta kalo ada yang mau ke kamar mandi. Gw yang memang sengaja ngga banyak minum dari tadi. Aturan tes nya biasa, namun ada satu yang ngga biasa; kalo ada bunyi HP maka kertas ujian seluruh peserta akan diambil. Wew! gw langsung matiin hape gw.

Tes pertama bahasa Inggris, ngga jauh beda dengan TOEFL namun minus bagian listening. Banyak jebakannya dan alur berpikir soalnya kadang maju dan kadang mundur, jadi kalo soal reading ngga bisa kita cari jawaban nomer terakhir di paragraf akhir pula. After all, Alhamdulillah gw bisa ngerjainnya. Tapi tes kedua… Bahasa Jepang, teroret!!! dibanding dengan tes bahasa Inggris, tes bahasa jepang lebih tebel dan tulisnya lebih kecil. Yaaa gw cuma nulis nama… 15 menit nunggu… dan keluar. Udah banyak juga yang keluar, tapi si nteph ngga, dia masih bertahan… kok bisa ya??? udah gw duga harusnya gw ngewarnain rambut gw dulu. Di luar gedung ada beberapa peserta yang lagi ngobrol, ngomongin soal kerjaan, latar belakang, dan tema penelitian. Gw cuma dengerin mereka aja. Ga banyak ngomong, soalnya mereka keliatan lebih matang persiapannya. Ngga lama kita bubar, gw ke Kantin Mineral sambil nunggu Nteph yang masih bertahan di dalam. Di situ gw ketemu peserta juga yang namanya Lina. Cerita-cerita, ternyata dia tadinya ngga masuk dalam daftar 83 orang yang lolos tapi somehow dia dipanggil pihak Kedubes, mungkin ada yang mengundurkan diri. 45 menit berlalu, Nteph keluar ruangan dan bilang kalo dia nggak mau membahas soal. Dan setelah itu gw dan Nteph say goodbye ke Lina dan mendoakan kesuksesan masing-masing. hehehe. Sekian tes tulis Monbusho. Selanjutnya siap-siap untuk wawancara.

Monbukagakusho: Berjuang dengan Kertas

December 17, 2014 Leave a comment

“Abah, Nilai TOEFL ozi udah keluar. Alhamdulillah ozi dapet 613, nilai minimal untuk beasiswa 550”
“Alhamdulillah, syukur klau dapet 613, InsyaAllah kecerdasan ozi makin tambah, sehingga dapat sesuai dengan cita cita”

Itu salah satu pesan singkat terakhir dari abah gw. Abah wafat atas izin Allah akibat serangan jantung dan juga komplikasi diabetesnya. Subhanallah… Allah menempatkan gw di Eijkman di lab yang meneliti diabetes dan sekarang gw mendapatkan calon supervisor yang juga meneliti diabetes. Oiya dari dulu gw selalu menolak untuk menggunakan kata ‘bokap’ dan ‘nyokap’ untuk kata ganti abah dan umi gw. Karena menurut gw, pengorbanan mereka sangat besar, sehingga penggunaan kata ganti tersebut tidak pantas.

Nah sampai dimana kita… Oiya September 2013, gw mendapatkan calon supervisor di Kyoto University. Sekarang kita fast forward hingga April 2014. Sebenernya banyak kejadian antara September 2013 sampai April 2014. Tapi itu gw ceritakan di tempat lain aja ya. Ada cerita gw tentang melamar beasiswa Total, INPEX, dan LPDP juga.

Pendaftaran Monbukagakusho untuk 2015 sudah dibuka, syaratnya apa aja sih?

1. Formulir Pendaftaran (disediakan oleh Kedubes)
2. Field of Study and Study Program (formulir disediakan Kedubes)
3. Fotokopi Ijazah terlegalisir dalam bahasa Inggris
4. Transkrip nilai terlegalisir dalam bahasa Inggris
5. Surat rekomendasi dari Universitas
6. Surat rekomendasi dari tempat kerja (bagi yang sudah bekerja)
7. Abstraksi skripsi dalam bahasa Inggris
8. Sertifikat TOEFL

1. Formulir pendaftaran
Ngga banyak yang bisa gw jelasin disini, tapi saran gw lebih baik tidak mengisi formulir ini dengan tulisan tangan. Lebih tepat dengan diketik. Tapi kan ini file PDF? Iya ngisinya pake PDF editor. Banyak kok tersedia di internet yang freeware. Dan isilah dengan jujur ya. Dan waktu itu gw pernah nanya ke petugas kedutaanya mengenai kesalahan apa yang sering diperbuat applicant ketika seleksi berkas. Agak frontal sih ini pertanyaan kayak nanya kunci jawaban, tapi gapapalah. Anyway mbak petugas kedutaannya bilang,”Kami ngga bisa kasih tau mas, karena itu merupakan bagian dari penilaian.” Jadi teman-teman penting untuk memperhatikan setiap detail dari ketentuan seleksi berkas.

2. Field of Study and Study Program
Ini yang banyak bikin bingung. Gini…

Field of study itu adalah bidang ilmu yang ditekuni sekarang. Buat penjelasan yang clear but concise. Bayangkan teman-teman sedang menjelaskannya kepada orang awam. Terus jangan lupa manfaat dari bidang ilmu tersebut. Kalo saya di bidang molekular biologi yang berhubungan dengan medical sciences. Jadi saya jelaskan dulu tentang molekular biologi itu apa… terus hubungannya dengan medical sciences nya dimana… dan manfaat dari penelitian di bidang ini.

Kemudian ada kolom lagi untuk tema riset ketika studi di Jepang. Nah ini lebih baik dalam bentuk mini-proposal. Gw waktu itu buat dengan struktur Aim – Background – Method – Time Table – Reference. Ngga ada format resmi kok. Dan proposal ini kemudian di lampirkan saja, sedangkan di kolom yang sudah disediakan tulis <research proposal attached>. Gimana cara buat proposal? Pertama baca-baca dulu mengenai riset terkini dibidang yang diminati, kemudian coba temukan masalahnya, buatlah proposalnya. Ada beberapa temen gw yang dapet proposal langsung dari sensei mereka, tapi ada juga, seperti gw, yang mesti buat sendiri. Kalau bisa diskusikanlah proposal ini dengan sang sensei, tapi jangan minta proposal ya, karena ini akan menunjukkan bahwa kita belum mandiri… Jadi buat dulu proposal sendiri kemudian minta pendapat kepada senseinya… Umumnya proposal yang kita buat itu ngga terpakai, kenapa? Karena tentulah sensei punya program besar sendiri jadi kita mesti ngikutin dia.

Nah… Study program itu tempat menjelaskan apa yang mau kita lakukan setibanya di Jepang. Kalo gw tulis gw mau belajar (yaiyalah). Untuk study program, gw breakdown jadi per 6 bulan, sejak kedatangan hingga kelulusan. Rencana gw seputar riset, habituasi budaya lab, kuliah, riset, belajar bahasa jepang, riset, ikut konferensi, dan riset. Dan juga tuliskan setelah selesai studi mau ngapain.

3,4. Fotokopi Ijazah dan Transkrip nilai terlegalisir
Yang pasti mesti lulus dulu kalo mau dapet ini hehehe. Tapi ada beberapa pengalaman grantee yang lain mereka bisa pake surat keterangan akan lulus. Tapi di UI ga bisa kayak gitu sepertinya. Mesti pake bahasa inggris ya jangan lupa. Dan kan si kedubes minta semua dokumen ukuran A4, sedangkan transkrip nilai UI itu pake ukuran peta turis-turis. Gapapa jangan khawatir, masukin aja transkrip aslinya. Tapi untuk kopiannya diskalain jadi A4.

5. Surat rekomendasi dari Universitas
Formulir surat rekomendasi sudah disediakan oleh Kedubes. Isinya pertanyaan pertanyaan. Tapi kalau pemberi rekomendasi mau menyertakan surat tersendiri juga ngga apa apa. Waktu itu gw dapet rekomendasi dari Pak Anom (pembimbing super gw) dan Pak Yasman (Ketua Departemen Biologi UI).

6. Surat rekomendasi dari tempat kerja
Sama formulirnya seperti no 5, tapi ini diberikan oleh bos di tempat kerja, bagi yang sudah bekerja. Nah waktu itu gw dapetnya dari Ibu Safarina G. Malik (pembimbing ultimate gw) dan Dr. Alida Harahap (Kepala Lab Sel Darah Merah, Eijkman). Nah Ibu Safarina atau biasa dipanggil bu Ina yang melampirkan surat tersendiri selain yang di formulir.

“Nih liat ya, gw tulis puji-pujian buat lw, kira-kira ada 11 pujian. Awas! kalo mengecewakan.” kata beliau.
“Hehe… makasih ya bu.”

7. Abstraksi skripsi
Ya abstraksi skripsi… taulah…

8. Sertifikat TOEFL
Nah ini ada beberapa dilema nih, pertama gw dapetnya score sheet bukan serifikat. Temen-temen yang ambil TOEFL setelah gw dapet yang namanya sertifikat. Bingung kan, mana udah hampir 6 bulan yang lalu ambil TOEFL-nya. Tapi ngga apa, gw masukin aja tuh score sheet. Oiya, kalo di LBI UI bisa minta kopian resmi nya sebanyak 2 lembar, jadi score sheet tambahan yang asli. Nah gw nyelipin yang asli itu. Biar maksimal hehe.

Terus LoA dari sensei nya gimana? Nah itu udah gw minta sekitar bulan Maret 2014. Dan diletakkan di paling akhir dari urutan dokumen tersebut.
Oiya LoA gw dikirimkan via DHL, karena waktu itu pake EMS nyampenya 1 bulan berikutnya. Dan ternyata mahal boooo… pake DHL dari Kyoto ke Jakarta sampe 500 ribu. Terima kasih banyak sensei *melambai-lambai* Sedangkan pakai EMS cuma 120 ribu. Cuma pengalaman gw pake EMS nyampe nyampe juga kok 3 hari sama kayak DHL.

21 April 2014, Gw masukkan semua berkas itu ke dalam plastik fotokopian, terus masukkan ke dalam amplop coklat besar. Karena gw berdomisili ke sekitar Jakarta, gw pun mengantar langsung ke Kedubes Jepang. Waktu itu gw bareng 3 orang temen gw, salah satunya Stefani yang berjuang bareng gw untuk masuk Eijkman. Kita masuk ke Kedubes, naik ke lantai 2 ke bagian pendidikan, kemudian memberikan berkas kita kepada petugas kedubes di situ. Ketika kami mengumpulkan berkas, sudah ada setumpuk berkas yang sama. Gw bilang setumpuk bener-bener tumpukan tinggi. Waaawww ini lah dia yang menjadi saingan gw. Setelah mengecek berkas untuk terakhir kali karena parno, hahaha, akhirnya kuserahkanlah berkas tersebut.

Kami pun pulang dengan perasaan pasrah ya hehe, karena bingung mau pulangnya gimana, saat itu masih siang belum banyak bis yang ke arah Depok dan sekitarnya. Akhirnya kami pun naik bis Jakarta City Tour yang gratisan. Seleksi berkas diumumkan sekitar 1,5 bulan setelahnya. Gw berdoa agar dikuatkan atas hasil apapun yang gw terima, jika berhasil maka gw harus kuat agar tidak congkak, sedangkan jika gagal gw harus kuat untuk bangkit lagi.

Monbukagakusho: Persiapan perang

December 14, 2014 Leave a comment

“Umiii… Ozi mau sekolah ke Jepang”
“Gak bisa yang deket deket aja?”

***

Kenapa mau sekolah di Jepang? Kenapa ngga di negeri sendiri? Kenapa ngga di Australia atau negara western lainnya? Banyak pertanyaan seperti itu. Gw sendiri juga lupa kapan gw mulai memutuskan untuk melanjutkan sekolah di Jepang. Mostly mungkin karena gw lihat kehidupan sebagai peneliti di Indonesia belum maju, bukan cuma soal pendapatan, tapi apa yang disebut sebagai apresiasi. Dulu ada asisten riset di Eijkman, Kak Asha namanya yang bilang kalo di Indonesia aja masih banyak orang kelaperan gimana pemerintah mau mikirin riset. Yah kurang lebih itulah yang membuat gw berpikir gw harus sekolah lagi, dan ngga (kalo bisa ngga) di dalam negeri.

Terus kenapa Jepang? Karena Jepang merupakan negara dengan teknologi canggih dan etos kerja yang baik. Saya ingin belajar dengan kedisiplinan dan kerja keras. Hehe itu yang gw bilang pas tahap wawancara Monbukagakusho. Eits sabar dulu, In shaa Allah kita sampe ke sana, ini masih pembukaannya. Kan kurang seru kalo gw cuma cerita satu dua tiga nya ngga pake komentar komentar gw.

Mungkin beasiswa yang paling populer di antara para scholarship hunter untuk ke Jepang itu Monbukagakusho. Monbukagakusho sendiri itu artinya Kementerian Pendidikan, Olahraga, Kebudayaan, Sains dan Teknologi. Untuk hemat napas biasanya disebut MEXT, Monbusho, Monkasho, Monbu, atau kata sensei gw Monbukagakusyo. Beasiswa ini mencakup biaya kuliah, tiket PP, dan biaya hidup. Dibuka tiap tahun. Ada dua jalur untuk diterima Monbusho: G to G (Government to Government) dan U to U (University to University).
G to G artinya yang memiliki perjanjian pengiriman pelajar adalah pemerintah Jepang, sedangkan U to U itu antar universita. Untuk yang G to G pun dibagi lagi jadi undergraduate, research student, teacher training, language studies, untuk lebih lengkapnya liat langsung deh di webnya. Kalo U to U itu tergantung dari apakah universitas kita punya kerjasama dengan univeristas jepang, dan jika ada lingkup kerjasamanya di bidang apa aja. Setau gw, tiap tahunnya proporsi U to U jauh lebih besar dibanding G to G, wah kalo gitu lebih gampang dong? Hmm mungkin sih, tapi ya pilihan jurusannya lebih sedikit dibanding G to G karena ya itu dia dibatasi oleh kerjasama tiap universitas. Dan kalo ditanya kenapa proporsi U to U lebih banyak, mungkin… mungkin ini ya… karena orang Jepang itu sangat menghargai yang namanya rekomendasi.

Nah gw ikutnya yang G to G research student. Tiap tahun sekitar 30-35 grantee yang dikirim ke Jepang, gw ngga tau juga sih berapa jumlah applicantnya, tapi kata Pak Anom (pembimbing super gw) pas zaman beliau tahun 2001 itu ada 400 applicant. Mungkin sekarang udah sampe 1000. Jadi seleksinya sangat ketat, mesti usaha dan doa tingkat tinggi. Ada 2 tahap dalam seleksinya: primary screening dan secondary screening. Primary screening yang diadakan oleh Kedutaan Jepang dibagi menjadi seleksi berkas kemudian tes bahasa dan wawancara. Jika lolos, maka akan dilanjutkan secondary screening oleh MEXT di Tokyo. Tenang… Cuma berkas kita doang kok yang dikirim ke sana.
Oiya perlu diinget nih, proses seleksinya memakan waktu hingga 1 tahun. Biasanya ketika pembukaan beasiswa diumumkan di website kedubes, pada hari itu juga grantee yang mengikuti seleksi tahun lalu berangkat. Jadi sabar sabar aja. Buat gw proses seleksinya agak lebih panjang, karena minta restu sama Umi aja hampir satu tahun hehehe, kalo sama Abah cincailah soalnya dari dulu Abah kalo soal pendidikan selalu mendukung. Ridho orang tua pokoknya yang pertama deh, ga usah ngomongin Letter of Acceptance dari sensei manapun kalo Letter of Ridho dari orang tua belum turun.

Gw membagi rencana gw dalam beberapa fase, dan tentu aja ada rencana B. Beberapa orang bilang kalo mau sukses jangan ada rencana B, tapi menurut gw yang seperti itu kurang tepat, tujuan memang harus sama tapi apakah kalo ada tembok penghalang kita harus membenturkan kepala sampai benjol, ngga kan. Kita harus cari jalan putar, ganti strategi, berjuang dengan cerdas. Itu rencana B.

Let’s get started…

April 2013, disini nih gw mulai belajar TOEFL. Kalo ada yang tanya kok baru bulan April belajarnya? Kenapa ngga dari dulu? Ya teman-teman, saya belum bisa lulus ketika itu, masih menunggu bahan kimia yang diimpor dari amrik jadi yasudah saya mengubah kondisi yang tidak menguntungkan saat itu menjadi investasi. Hahaha bahasa gw. Dan gw rasa penting untuk dapet TOEFL terlebih dahulu karena jika temen temen mau cari calon sensei tentu perlu modal dong, dan modal yang paling gampang ya TOEFL.
Kebanyakan beasiswa pasti minta sertifikasi kefasihan bahasa, terutama bahasa Inggris. Nah TOEFL adalah salah satu sertifikasi bahasa tersebut. Monbusho mensyaratkan TOEFL PBT atau TOEFL IBT atau IELTS atau JLPT N2. Perhatikan ya disini tertulisnya “atau” bukan “dan”, jadi pilihlah salah satu. Jangan panik dan sertifikasi semuanya, dewa sih kalo bisa tapi ngga perlu kok. Gw sendiri pilih TOEFL PBT karena satu kata: murah. Gw ambil sertifikasi di LBI UI dengan charges 300rban, kalo tes yang lain bisa sampe 2 juta. Kalo JLPT N2 setau gw itu sekitar 120rban tapi ya itu… JLPT… hahaha pusinglah. Oiya pertama masuk gw dites TOEFL ternyata cuma 530, masih kurang 20 poin. Tapi target jangan 550 gw saranin, kenapa? karena banyak orang bisa mencapai 550 dan ketika seleksi berkas nanti ada ratusan aplikasi, kita mesti berdiri beda sendiri dong. Jadilah gw target 620.
Oiya yang perlu dicamkan adalah TOEFL ngga mengukur proficiency seseorang dalam berbahasa inggris, TOEFL is about how well prepared you are when doing the test.
Selama 3 bulan gw kursus, eneeggg banget… boseeenn bangeett… tapi teringat mimpi yang menggantung di depan mata semangatlah diri ini. Dan hasilnya adalaahhh… gw dapet ~580 ketika final test, udah cukup sih buat daftar Monbusho tapi masih belum memuaskan. Gw menunda sertifikasi gw hingga bulan Juli karena mau belajar sendiri dulu. Pertengahan Juli, gw ambil sertifikasi TOEFL PBT di LBI UI Salemba, cuma berdoa satu supaya minta ketenangan dan sebelum tes gw solat dhuha dulu. Whatever will be… will be…
Tunggu dua minggu tek tok tek tok akhirnya keluarlah hasil TOEFL gw, Alhamdulillah skor di atas 600 pun diberikan. Pulang dengan hati gembira.
Fase berikutnya adalah mencari calon pembimbing.

Agustus 2013, nih dia nih saat gw mencari calon pembimbing. Cara melamarnya gimana ya? Kalo gw caranya kirim CV dengan cover letter. Cover letter itu isinya perkenalan, status akademis, pernyataan minat kita terhadap tema si professor, dan permohonan secara resmi untuk menjadi calon bimbingan. Tentu dibuat narasi yang enak. Kemudian lampirkan CV. Tapi siap siap aja ya kalo ngga dibales. Beberapa temen-temen gw langsung dibales pada kiriman pertama, tapi kalo gw huaaaaa kira kira waktu itu udah kirim 40an kali ya.

“Pak Anom, saya udah kirim sepuluh, belum ada balesan lewat 3 hari”
“Yaahh baru sepuluh belum dua puluh”

“Pak, saya udah kirim 20, ada yang bales tapi nolak.”
“Baru dua puluh paw belum tiga puluh”

Begitu terus, sampe pada akhirnya gw udah kirim email ke 40 professor. Oiya gw buat standar jika email gw tidak dibalas dalam waktu 3 hari berarti memang si professor tidak berminat. Tapi tak disangka tak dinyana (apa coba artinya nyana), ada professor di bidang Diabetes dari Kyoto University yang membalas email gw 6 hari setelah tanggal pengiriman. Saking banyaknya gw kirim email ke professor professor, gw sampe mikir ini professor kapan gw kirim email ke dia. Hahaha gw ngga inget. Beliau bilang sebelum membicarakan persetujuan, beliau mau tau berapa lama gw mau studi di Jepang, karena kata beliau untuk mempelajari diabetes ngga bisa master doang. Uggghhh gw bersyukur sekali, langsung lah gw jawab saya mau kok sampe doktoral selama sensei setuju. Akhirnya beliau pun menjawab “I hope you will succeed to get grants and work with us. I am looking forward for good news.” Alhamdulillah… akhirnya ada yang mau jadi supervisor gw. Oke supervisor… done! tapi belum apa apa, baru supervisor, percuma aja kalo ngga dapet beasiswanya.

Nah biasanya orang-orang kayak gw ngga sabaran mau dapet LoA, tapi sabar dulu, ketergesaan bisa membuat si professor ill feel. Ntar aja mintanya mendekati pendaftaran Monbusho. Lagipula situ juga siapa langsung nembak minta LoA, iya kan… Hehehe

***

“Zi, kalau ntar ozi jadi sekolah ke Jepang, cari kosannya yang ada dua kamarnya, jadi umi sama saudara yang lain bisa dateng.” kata Umi
“Iya mi…” jawab gw, bersyukur pada akhirnya, restu sudah diberikan.

First Step: Eijkman Institute

December 4, 2014 Leave a comment

DSC_0026

Cerita ini udah lama pingin gw tulis, tapi karena satu dan lain hal (skripsi dan males) maka baru bisa nulis hampir 3 tahun setelah kejadiannya. Sekarang gw sedang di Perpustakaan Eijkman, memandangi taman dan air mancur di seberang gw.

–Awal Mula–
“Ini ya perjuangan mau masuk Eijkman…” kata gw sambil ngos-ngosan
“Haha… bener juga ya” sambut si nteph
“Haha…” Anis cuma ketawa

Ya, siang itu, gw dan nteph (nama aslinya Stephany) dan Anis, sedang lari-larian naik tangga ke lantai 4 gedung Biologi UI. Mau diskusi sama Pak Anom ceritanya. Kita berdua baru aja dapet kabar kalo ada lowongan penelitian skripsi di Lembaga Eijkman. Tentulah kita ngga mau ketinggalan kesempatan itu. Soalnya Lembaga Eijkman salah satu lembaga biologi molekular dengan fasilitas yang lengkap. Gw juga sebelumnya udah survey dan diajak keliling lab. Di saat itu gw merasakan udara dingin di sekitar kaki gw dan gw tau Lembaga Eijkman merupakan tempat yang tepat buat gw penelitian. Oiya… memang gw kalo lagi milih sesuatu dan merasa akan cocok, gw akan merasakan udara dingin di sekitar kaki gw, ga tau kenapa. Mungkin kayak gut feeling tapi ini di kaki. Udah beberapa kali pas milih SMA dan pas milih kosan. Mungkin pas milih jodoh juga nanti (kalo ada pilihan ya hahaha).

Jadilah gw dan nteph diskusi dengan Pak Anom soal bagaimana menghadapi interview sebelum masuk Eijkman. Ya standar lah harus baju rapi, pakai sepatu, tepat waktu dan lain lain. Lab yang akan kita lamar ini lab mikrobiologi dengan kepala lab pak Dodi Safari. Gw udah membayangkan namanya lab mikrobiologi pastilah strict dan kepala labnya galak. Terbersit dipikiran gw mungkin Pak Dodi ini kayak Bu Ariyanti kepala lab mikrobiologi UI, cuma bedanya Pak Dodi pasti bapak-bapak. Tapi yaudahlah, kalo kata Abah dulu, jika mau angkat beban 10 kg maka latihannya dengan beban 20 kg. Maka kujajal saja kesempatan ini biar rusuh.

–Hari Wawancara–

Ya… hari wawancara kita ngga ada yang telat. Dipersilakan nunggu di lobby Eijkman yang kecil dan berpenerangan lampu kuning. Gedung Eijkman memang peninggalan zaman belanda, bahkan masih ada medali tua dengan wajah Prof. Eijkman nya sendiri yang ditempel di dinding. Sempat ditutup pada tahun 1950 karena sentimen negatif bangsa Indo terhadap Belanda, namun dibuka kembali oleh Pak B.J. Habibie yang luar biasa dan menitipkan restorasi lembaga ini kepada Prof. Sangkot Marzuki. Bersama Prof. Sangkot Marzuki, datang Prof. Herawati Sudoyo. Beliaulah yang bertanggung jawab pada tata ruang Eijkman, sehingga lembaga ini ngga cuma canggih tapi juga esteti k.

Balik lagi, pak Dodi akhirnya muncul. Diluar dugaan, perawakannya kecil, kulitnya putih, dan wajahnya ramah, beliau nanya udah lama nunggu. Kita bilang ngga. Dibawalah kita ke kantin Eijkman, mesti lewat pintu dengan kunci sidik jari dulu. Kami duduk di kantin Eijkman, jangan bayangin kantin yang rame dan bayak orang jualan. Kantin Eijkman lebih mirip ruang makan dengan dinding kaca, dibalik dinding kaca itu ada taman, pepohonan, dan kolam. Pak Dodi mempersilakan kita duduk, dan mulai mengenalkan diri. Wawancaranya ternyata biasa aja, ngga pake bahasa Inggris yang selama ini gw takutin. Pak Dodi cuma tanya soal kabar, minat, dan menjelaskan soal penelitian yang akan diberikan nanti. NAH… tapi… jeng jeng jeng cuma ada slot buat dua orang! Pak Dodi bilang “saya ngga bisa memutuskan siapa yang akan ikut penelitian, mohon kalian bicarakan di antara kalian.” Waaaaa… gw kan pingin penelitian di Eijkman, tapi gw juga ngga tega misahin Nteph dan Anis, mereka kayak adek kakak. Tapi pak Dodi menambahkan kalo dia akan mencarikan slot di laboratorium lain.

–Kabar dari Pak Dodi–

Selang beberapa hari, SMS Pak Dodi datang, ada lowongan!! di laboratorium mitokondria dengan pembimbing Ibu Safarina G. Malik. Nama ini sebenernya ngga asing buat gw, entah pernah gw baca di mana. Tapi gw akhirnya pergi lagi menemui Pak Anom untuk minta pendapat.

“Pak, ini di Lab Mitokondria Eijkman ada lowongan, pembimbingnya Bu Safarina G. Malik.” kata gw
“Lha itu bukannya ibu temen kamu, siapa namanya tuh… si Sasha, terus kakaknya juga ada di Farmasi, Ibu Amarila Malik” kata Pak Anom

Oooohhh… pantes gw kayak pernah tahu nama itu. Gw pernah nanya sama si Sasha saat lagi JJZ (Jalan Jalan Zygomorphic) ke Anyer.
“Sya, ibu lw gw denger peneliti di Eijkman ya? Namanya siapa?” tanya gw
“Iya, emang kalo gw sebut namanya lw kenal ji?” bales Sasha. Ini anak emang preman, jadi ga bisa ngarep jawaban yang lembut dan sopan.
“Ya gapapa kan kalo gw ga tau juga.” kata gw
“Safarina G Malik, kenal ga?” jawab Sasha.
“Ngga” tutup gw

Nah jadi itulah dia. Oke gw mikir, pasti Ibu Safarina mirip anaknya, tukang bully, jalannya diseret, dan cuek. Gw rasa gw akan pilih Pak Dodi. Cuma Pak Anom bilang,
“Mendingan lw jangan misahin Stefi dan Anis, gw khawatir sama si Anis kalo dia sendiri. Yang gw denger personal Bu Ina memang agak tegas, tapi kalo lw keluar dari labnya pasti jaringan lw dikalangan peneliti lebih kuat. Lagipula kalo kata Orang Jepang mendidik itu seperti membuat katana, harus dipanaskan dan dimartil, supaya bisa tajam dan mengkilap” nasihat pak Anom.
Gw ga tau apakah memang Pak Anom sincere bilang begitu karena beliau pingin liat gw tajam dan mengkilap atau memang supaya gw mau ke Bu Safarina sendiri so ngga ribet. Tapi toh akhirnya gw bilang,”Okelah pak saya yang akan ke Bu Safarina.”

…. seriusan pas gw nulis ini di perpus Eijkman, tiba-tiba Sasha muncul di belakang gw (dia lagi magang di Lab Mikro sama Pak Dodi), bilang kalo Ibu Ina (panggilan Ibu Safarina) nyari gw …. panjang umur nih Ibu Ina dan Sasha…

–Menghadap Bu Ina–

Kalo ngga salah hari itu hari kamis, Februari 2012. Gw ke Eijkman lagi, sendirian kali ini untuk ketemu dengan Bu Ina. Janjian jam 10.30, tapi gw dateng jam 10. Bener aja pas jam 10.30, gw dipanggil ke Lab mitokondria atau biasanya disebut lab 1. Konon ini lab pertama yang dibuka di Eijkman. Banyak kepala lab di Eijkman dulunya kerja sebagai asisten riset di Lab 1, di bawah kepemimpinan Prof. Herawati. Lab ini besar, alat-alatnya lengkap, suasananya tenang. Ruangan Bu Ina ada di dalam Lab 1.

“Assalamu’alykum Bu” salam gw
“Wa’alykumsalam, oh kamu Fauzi ya, saya Ina. Silakan duduk.” jawab Bu Ina
“Terima kasih bu.” jawab gw sopan.

Kesan pertama yang gw dapet ketika lihat bu Ina, “JANGAN MAIN-MAIN DENGAN IBU INI”. Bukan karena tampangnya galak kebalikannya justru Bu Ina itu cantik dan ramah, tapi hmm apa ya… lw tau kan ketika lw liat mata orang ada kesan fierce atau wibawa. Nah itu lah ibu Ina.
Ruang kerja Bu Ina penuh skripsi, disertasi, buku, dan foto-foto. Kebanyakan foto keluarganya. Meskipun penuh, namun ruang tersebut bersih dan jauh dari kesan sumpek. Diantara foto itu, ada foto Sasha, dan yang paling menarik minat gw ada foto bu Ina sedang main cello. Rupanya Bu Ina sadar kalo gw sedang memperhatikan foto-foto itu. Beliau pun nanya.

“Kamu kenal Sasha kan anak saya?” tanya Bu Ina.
“Kenal bu, saya seangkatan. Tapi keliatannya arah penelitian Sasha ngga ke laboratorium ya bu” jawab gw
“Iya… dia lebih suka ke hutan dan gunung.” kata bu Ina sambil ketawa
“Dan Ibu bisa main alat musik juga?” tanya gw, kepo.
“Iya saya itu lagi main cello.” jawab Bu Ina

Ternyata Bu Ina itu ngga hanya bisa main cello, tapi juga piano. Ada piano di cafetaria Eijkman (elegan abis ini lembaga),dan suatu pagi ketika gw mau ke ruang sterilisasi, gw denger piano itu lagi dimainkan, rupanya Bu Ina. Di depannya ada beberapa lembar note musik. Tapi bu Ina cuma main ngga sampe satu lagu, beliau kemudian menggelengkan kepala, dan pergi. Rupanya saat itu ibu Ina sedang mengetes piano itu kalau kalau perlu di servis.

Balik lagi…

“Jadi kamu akan magang aja atau sama penelitian di sini?” tanya Bu Ina
“Kalo bisa sampe penelitian bu” Jawab gw
“Hmm jadi tema penelitian saya…” dan bu Ina menjelaskan mengenai mitokondria, diabetes, kelainan genetik yang membuat orang obesitas, dan malaria
“Gimana kamu tertarik?” tanya Bu Ina
“Iya bu saya tertarik, kayaknya dengan penelitian ini saya juga bisa menjawab kenapa saya selalu kurus” canda gw
“Hahaha… bagus kamu bilang tertarik, kalo ngga udah gw tendang lw dari sini” kata Bu Ina

Itulah pertama kali gw diskusi dengan Ibu Ina. Gw sadar mungkin ketika gw bilang “Okelah pak saya yang akan ke Bu Safarina” ke Pak Anom merupakan saat dimana gw menentukan karir ke depan gw, bukan hanya sebagai peneliti tapi juga mengenai bidang penelitian yang akan gw dalami. Di Eijkman, gw ngga cuma belajar tentang teknik teknik lab, tapi yang paling penting adalah common sense (baca: kamen sen) dalam dunia laboratorium. Mungkin gw akan tulis lagi soal perjalanan gw di Eijkman, susah dan senang nya. Yah ntar tapinya yak… kita PCR dulu…

Categories: Genetika, Kesehatan Tags: ,
Follow

Get every new post delivered to your Inbox.