Home > Beasiswa, Monbukagakusho > Monbukagakusho: Persiapan perang

Monbukagakusho: Persiapan perang

“Umiii… Ozi mau sekolah ke Jepang”
“Gak bisa yang deket deket aja?”

***

Kenapa mau sekolah di Jepang? Kenapa ngga di negeri sendiri? Kenapa ngga di Australia atau negara western lainnya? Banyak pertanyaan seperti itu. Gw sendiri juga lupa kapan gw mulai memutuskan untuk melanjutkan sekolah di Jepang. Mostly mungkin karena gw lihat kehidupan sebagai peneliti di Indonesia belum maju, bukan cuma soal pendapatan, tapi apa yang disebut sebagai apresiasi. Dulu ada asisten riset di Eijkman, Kak Asha namanya yang bilang kalo di Indonesia aja masih banyak orang kelaperan gimana pemerintah mau mikirin riset. Yah kurang lebih itulah yang membuat gw berpikir gw harus sekolah lagi, dan ngga (kalo bisa ngga) di dalam negeri.

Terus kenapa Jepang? Karena Jepang merupakan negara dengan teknologi canggih dan etos kerja yang baik. Saya ingin belajar dengan kedisiplinan dan kerja keras. Hehe itu yang gw bilang pas tahap wawancara Monbukagakusho. Eits sabar dulu, In shaa Allah kita sampe ke sana, ini masih pembukaannya. Kan kurang seru kalo gw cuma cerita satu dua tiga nya ngga pake komentar komentar gw.

Mungkin beasiswa yang paling populer di antara para scholarship hunter untuk ke Jepang itu Monbukagakusho. Monbukagakusho sendiri itu artinya Kementerian Pendidikan, Olahraga, Kebudayaan, Sains dan Teknologi. Untuk hemat napas biasanya disebut MEXT, Monbusho, Monkasho, Monbu, atau kata sensei gw Monbukagakusyo. Beasiswa ini mencakup biaya kuliah, tiket PP, dan biaya hidup. Dibuka tiap tahun. Ada dua jalur untuk diterima Monbusho: G to G (Government to Government) dan U to U (University to University).
G to G artinya yang memiliki perjanjian pengiriman pelajar adalah pemerintah Jepang, sedangkan U to U itu antar universita. Untuk yang G to G pun dibagi lagi jadi undergraduate, research student, teacher training, language studies, untuk lebih lengkapnya liat langsung deh di webnya. Kalo U to U itu tergantung dari apakah universitas kita punya kerjasama dengan univeristas jepang, dan jika ada lingkup kerjasamanya di bidang apa aja. Setau gw, tiap tahunnya proporsi U to U jauh lebih besar dibanding G to G, wah kalo gitu lebih gampang dong? Hmm mungkin sih, tapi ya pilihan jurusannya lebih sedikit dibanding G to G karena ya itu dia dibatasi oleh kerjasama tiap universitas. Dan kalo ditanya kenapa proporsi U to U lebih banyak, mungkin… mungkin ini ya… karena orang Jepang itu sangat menghargai yang namanya rekomendasi.

Nah gw ikutnya yang G to G research student. Tiap tahun sekitar 30-35 grantee yang dikirim ke Jepang, gw ngga tau juga sih berapa jumlah applicantnya, tapi kata Pak Anom (pembimbing super gw) pas zaman beliau tahun 2001 itu ada 400 applicant. Mungkin sekarang udah sampe 1000. Jadi seleksinya sangat ketat, mesti usaha dan doa tingkat tinggi. Ada 2 tahap dalam seleksinya: primary screening dan secondary screening. Primary screening yang diadakan oleh Kedutaan Jepang dibagi menjadi seleksi berkas kemudian tes bahasa dan wawancara. Jika lolos, maka akan dilanjutkan secondary screening oleh MEXT di Tokyo. Tenang… Cuma berkas kita doang kok yang dikirim ke sana.
Oiya perlu diinget nih, proses seleksinya memakan waktu hingga 1 tahun. Biasanya ketika pembukaan beasiswa diumumkan di website kedubes, pada hari itu juga grantee yang mengikuti seleksi tahun lalu berangkat. Jadi sabar sabar aja. Buat gw proses seleksinya agak lebih panjang, karena minta restu sama Umi aja hampir satu tahun hehehe, kalo sama Abah cincailah soalnya dari dulu Abah kalo soal pendidikan selalu mendukung. Ridho orang tua pokoknya yang pertama deh, ga usah ngomongin Letter of Acceptance dari sensei manapun kalo Letter of Ridho dari orang tua belum turun.

Gw membagi rencana gw dalam beberapa fase, dan tentu aja ada rencana B. Beberapa orang bilang kalo mau sukses jangan ada rencana B, tapi menurut gw yang seperti itu kurang tepat, tujuan memang harus sama tapi apakah kalo ada tembok penghalang kita harus membenturkan kepala sampai benjol, ngga kan. Kita harus cari jalan putar, ganti strategi, berjuang dengan cerdas. Itu rencana B.

Let’s get started…

April 2013, disini nih gw mulai belajar TOEFL. Kalo ada yang tanya kok baru bulan April belajarnya? Kenapa ngga dari dulu? Ya teman-teman, saya belum bisa lulus ketika itu, masih menunggu bahan kimia yang diimpor dari amrik jadi yasudah saya mengubah kondisi yang tidak menguntungkan saat itu menjadi investasi. Hahaha bahasa gw. Dan gw rasa penting untuk dapet TOEFL terlebih dahulu karena jika temen temen mau cari calon sensei tentu perlu modal dong, dan modal yang paling gampang ya TOEFL.
Kebanyakan beasiswa pasti minta sertifikasi kefasihan bahasa, terutama bahasa Inggris. Nah TOEFL adalah salah satu sertifikasi bahasa tersebut. Monbusho mensyaratkan TOEFL PBT atau TOEFL IBT atau IELTS atau JLPT N2. Perhatikan ya disini tertulisnya “atau” bukan “dan”, jadi pilihlah salah satu. Jangan panik dan sertifikasi semuanya, dewa sih kalo bisa tapi ngga perlu kok. Gw sendiri pilih TOEFL PBT karena satu kata: murah. Gw ambil sertifikasi di LBI UI dengan charges 300rban, kalo tes yang lain bisa sampe 2 juta. Kalo JLPT N2 setau gw itu sekitar 120rban tapi ya itu… JLPT… hahaha pusinglah. Oiya pertama masuk gw dites TOEFL ternyata cuma 530, masih kurang 20 poin. Tapi target jangan 550 gw saranin, kenapa? karena banyak orang bisa mencapai 550 dan ketika seleksi berkas nanti ada ratusan aplikasi, kita mesti berdiri beda sendiri dong. Jadilah gw target 620.
Oiya yang perlu dicamkan adalah TOEFL ngga mengukur proficiency seseorang dalam berbahasa inggris, TOEFL is about how well prepared you are when doing the test.
Selama 3 bulan gw kursus, eneeggg banget… boseeenn bangeett… tapi teringat mimpi yang menggantung di depan mata semangatlah diri ini. Dan hasilnya adalaahhh… gw dapet ~580 ketika final test, udah cukup sih buat daftar Monbusho tapi masih belum memuaskan. Gw menunda sertifikasi gw hingga bulan Juli karena mau belajar sendiri dulu. Pertengahan Juli, gw ambil sertifikasi TOEFL PBT di LBI UI Salemba, cuma berdoa satu supaya minta ketenangan dan sebelum tes gw solat dhuha dulu. Whatever will be… will be…
Tunggu dua minggu tek tok tek tok akhirnya keluarlah hasil TOEFL gw, Alhamdulillah skor di atas 600 pun diberikan. Pulang dengan hati gembira.
Fase berikutnya adalah mencari calon pembimbing.

Agustus 2013, nih dia nih saat gw mencari calon pembimbing. Cara melamarnya gimana ya? Kalo gw caranya kirim CV dengan cover letter. Cover letter itu isinya perkenalan, status akademis, pernyataan minat kita terhadap tema si professor, dan permohonan secara resmi untuk menjadi calon bimbingan. Tentu dibuat narasi yang enak. Kemudian lampirkan CV. Tapi siap siap aja ya kalo ngga dibales. Beberapa temen-temen gw langsung dibales pada kiriman pertama, tapi kalo gw huaaaaa kira kira waktu itu udah kirim 40an kali ya.

“Pak Anom, saya udah kirim sepuluh, belum ada balesan lewat 3 hari”
“Yaahh baru sepuluh belum dua puluh”

“Pak, saya udah kirim 20, ada yang bales tapi nolak.”
“Baru dua puluh paw belum tiga puluh”

Begitu terus, sampe pada akhirnya gw udah kirim email ke 40 professor. Oiya gw buat standar jika email gw tidak dibalas dalam waktu 3 hari berarti memang si professor tidak berminat. Tapi tak disangka tak dinyana (apa coba artinya nyana), ada professor di bidang Diabetes dari Kyoto University yang membalas email gw 6 hari setelah tanggal pengiriman. Saking banyaknya gw kirim email ke professor professor, gw sampe mikir ini professor kapan gw kirim email ke dia. Hahaha gw ngga inget. Beliau bilang sebelum membicarakan persetujuan, beliau mau tau berapa lama gw mau studi di Jepang, karena kata beliau untuk mempelajari diabetes ngga bisa master doang. Uggghhh gw bersyukur sekali, langsung lah gw jawab saya mau kok sampe doktoral selama sensei setuju. Akhirnya beliau pun menjawab “I hope you will succeed to get grants and work with us. I am looking forward for good news.” Alhamdulillah… akhirnya ada yang mau jadi supervisor gw. Oke supervisor… done! tapi belum apa apa, baru supervisor, percuma aja kalo ngga dapet beasiswanya.

Nah biasanya orang-orang kayak gw ngga sabaran mau dapet LoA, tapi sabar dulu, ketergesaan bisa membuat si professor ill feel. Ntar aja mintanya mendekati pendaftaran Monbusho. Lagipula situ juga siapa langsung nembak minta LoA, iya kan… Hehehe

***

“Zi, kalau ntar ozi jadi sekolah ke Jepang, cari kosannya yang ada dua kamarnya, jadi umi sama saudara yang lain bisa dateng.” kata Umi
“Iya mi…” jawab gw, bersyukur pada akhirnya, restu sudah diberikan.

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: