Home > Beasiswa, Monbukagakusho > Monbukagakusho: Tes Tulis

Monbukagakusho: Tes Tulis

10 Juni 2014

Ya… bulan ini… bulan ini… ketika tes tulis dan wawancara Mobusho dilangsungkan. Range waktunya cepat antara pengumuman hasil seleksi berkas, tes tulis, dan wawancara. Iya betul, jadi ketika dinyatakan lolos hasil seleksi berkas berarti tahapan berikutnya adalah tes tulis dan wawancara. Waktu itu, 10 Juni 2014, gw seperti biasa sedang di Lab Eijkman, habis makan siang dan solat dzuhur, gw iseng-iseng buka website kedutaan jepang dan deng deng… pengumuman seleksi berkas sudah dipos. Gw donlot, gw buka tuh file dalam satu napas, untung internet Eijkman cepet kalo ngga hipoksia gw hahaha. Gw waktu itu mikir kalo gw ngga diterima maka gw harus nunggu 1 tahun lagi untuk daftar atau 2 tahun lagi untuk berangkat ke Jepang. Deg-degannya itu lho…. Langsung ke deretan huruf M dan…. Alhamdulillah!!! Muhammad Fauzi lolos, gw lolos. Otomatis gw langsung nyari nama yang lain, tapi ternyata dari kami berempat yang mengumpulkan berkas, cuma gw dan Nteph yang lolos. Gw langsung WA nteph, gw fotoin pengumumannya hehe harus beberapa kali gw foto karena gemeter tangan gw waktu itu. Gw tau kalo lulus berkas belum menunjukkan titik terang mendapatkan beasiswa ini, kemungkinan tereliminasi masih sangat besar. But I could not help it, ini endeavor pertama gw untuk mendapatkan Monbusho, menjadi 1 dari 83 orang yang lolos tentu membuat gw sangat bersyukur. Gw sms Pak Anom, Bu Ina, Pak Yasman, dan dr. Alida. Orang-orang yang memberikan rekomendasi. Kalo Umi ntar aja pas pulang, ngomong langsung.

Tahap berikutnya adalah tes tulis. Tes tulis dibagi menjadi 2; bahasa jepang dan bahasa inggris. Bahasa Jepang wajib, sedangkan bahasa Inggris opsional. Tapi mengerjakan bahasa inggris aja sudah cukup menurut pengalaman-pengalaman yang lalu. Kalo gw cuma ngerjain yang bahasa inggris aja, kalo bahasa Jepang cuma isi nama. Tes tulis diadakan tanggal 16 Juni di Pusat Studi Jepang UI. Seriusan tadinya gw kira di Kedubes, dan udah ada niat mau ke Kedubes pas hari H, sampai akhirnya gw ajak nteph buat pergi bareng.

“Nteph, hari senin mau bareng ngga?”
“Jam 10 kan? Langsung ketemu di PSJ aja.”
“Heeeh~~ PSJ?! Bukannya kedutaan?”
“OJJIIIII!!! Baca pengumumannya yang bener!!!”

Hahaha Alhamdulillah gw diingetin, kalo ngga runyam impian gw ke Jepang karena ngga teliti baca pengumuman. Anyway, Senin jam 9 gw sampe di PSJ UI. Di antara banyak gedung di UI, mungkin PSJ salah satu yang paling gw suka. Arsitektur yang bagus, suasanannya yang tenang, dan udara danau Puspa yang agak lembab. Di situ juga ada kantin yang namanya Kantin Mineral Protein. Ga tau kenapa dikasih nama itu, dan yang lebih bikin gw bingung adalah PSJ bukan gedung yang reguler dijadikan kelas, cuma kalo ada acara aja ramenya. Nah si kantin ini gimana ya, sepi mulu dong. Ya udahlah pake dipikirin.

Jam setengah 10, semua peserta dipanggil masuk, ada 2 antrian sesuai dengan abjad nama. Ya waktu itu gw deg degan, ketika melihat peserta-peserta lain yang keliatan lebih pinter, keren, dan siap dibanding gw. Huhuhu. Apalagi nteph dengan rambut berwarna merahnya. Huhuhu. Harusnya gw ngerwarnain rambut dulu sebelum tes~~~
Peserta sudah lengkap di dalam ruangan, Mbak-mbak dari Kedubes mempersilakan peserta kalo ada yang mau ke kamar mandi. Gw yang memang sengaja ngga banyak minum dari tadi. Aturan tes nya biasa, namun ada satu yang ngga biasa; kalo ada bunyi HP maka kertas ujian seluruh peserta akan diambil. Wew! gw langsung matiin hape gw.

Tes pertama bahasa Inggris, ngga jauh beda dengan TOEFL namun minus bagian listening. Banyak jebakannya dan alur berpikir soalnya kadang maju dan kadang mundur, jadi kalo soal reading ngga bisa kita cari jawaban nomer terakhir di paragraf akhir pula. After all, Alhamdulillah gw bisa ngerjainnya. Tapi tes kedua… Bahasa Jepang, teroret!!! dibanding dengan tes bahasa Inggris, tes bahasa jepang lebih tebel dan tulisnya lebih kecil. Yaaa gw cuma nulis nama… 15 menit nunggu… dan keluar. Udah banyak juga yang keluar, tapi si nteph ngga, dia masih bertahan… kok bisa ya??? udah gw duga harusnya gw ngewarnain rambut gw dulu. Di luar gedung ada beberapa peserta yang lagi ngobrol, ngomongin soal kerjaan, latar belakang, dan tema penelitian. Gw cuma dengerin mereka aja. Ga banyak ngomong, soalnya mereka keliatan lebih matang persiapannya. Ngga lama kita bubar, gw ke Kantin Mineral sambil nunggu Nteph yang masih bertahan di dalam. Di situ gw ketemu peserta juga yang namanya Lina. Cerita-cerita, ternyata dia tadinya ngga masuk dalam daftar 83 orang yang lolos tapi somehow dia dipanggil pihak Kedubes, mungkin ada yang mengundurkan diri. 45 menit berlalu, Nteph keluar ruangan dan bilang kalo dia nggak mau membahas soal. Dan setelah itu gw dan Nteph say goodbye ke Lina dan mendoakan kesuksesan masing-masing. hehehe. Sekian tes tulis Monbusho. Selanjutnya siap-siap untuk wawancara.

  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: