Home > Beasiswa, Monbukagakusho > Monbukagakusho: Persiapan Berangkat

Monbukagakusho: Persiapan Berangkat

Kebanyakan yang lolos wawancara, bakal lolos terus sampe berangkat.

Banyak pengalaman grantee terdahulu seperti itu. Gw yang udah lulus primary screening tentu udah berasa lega. Cuma tetap aja masih ada kemungkinan gagal, seperti ngga lolos secondary screening, ngga lolos visa, atau umur ngga panjang. hehehe. Paling ngga itu yang ditulis di pengumuman Monbukagakusho. Yang kemungkinan umur ngga panjang itu gw yang nambahin. Cuma tetap aja, siapa yang tau umur kan?!

Sekitar bulan Januari, dirilislah pengumuman secondary screening. Ada satu orang yang ngga lolos, entah karena apa. Penempatan universitas baru diberitahu sekitar akhir Januari. Gw, seperti yang udah gw duga, Alhamdulillah, diterima di Kyoto University. Pemberitahuannya bertahap, gw dapet pemberitahuan kloter pertama bersama dengan 26 orang lainnya. Sisanya menunggu hingga akhir Februari. Rada nyesek pasti yang nunggu sampe akhir Februari karena nasibnya serasa masih digantung. Gw kirim pesan ke Nteph,

“I think it is safe now to start the countdown.”

“Betul ji” jawab Ntep

Waktu gw di Indonesia tinggal 2 bulan lagi, dan gw mau 2 bulan itu gw habiskan di rumah sama Umi. Karena gw tau setelah ini gw bakal hidup mandiri, jauh dari orang tua, kakak, kucing-kucing, dan semua hal yang membuat gw nyaman. Gw juga resign dari pekerjaan gw sebagai peneliti junior di Eijkman. Ngga terasa udah lebih dari dua tahun gw di laboratorium yang cantik itu. Tapi semua harus dijalanin kan.

Dalam waktu 2 bulan itu kebanyakan gw nonton anime dengan dalih melatih listening comprehension, padahal kayaknya ngga ngaruh. Sama belajar masak, ngga cuma untuk menghemat pengeluaran saat di Jepang, tetapi juga untuk mengaet gadis-gadis Indonesia di peratauan. Hahaha bercanda. Cuma kata besan nenek gw, cara paling baik untuk menyampaikan ‘itikad baik ialah melalui makanan, karena itu yang menjadi darah daging. Ugh dalem banget omaa. Contohnya bisa untuk antaran ketika welcoming party PPI atau juga untuk mengenalkan budaya Indonesia kepada orang asing (dan juga untuk mengaet gadis-gadis hahaha).

Beberapa hal yang gw siapkan waktu itu:

1. Baju hangat –> karena sampenya bulan April dan hitungannya udah musim semi, tapi suhunya masih relatif dingin untuk orang Indonesia. Jadi bawalah jaket tebal satu. Ngga usah repot-repot bawa jaket musim dingin, sepatu bot, apalagi mantel bulu, belinya di Jepang aja. Biar bisa pamer kalo udah punya mantel dari Jepang. Hahaha.

2. Obat pribadi –> tentu di Jepang ada toko obat. hahaha. Tapi kebanyakan bahasa Jepang. Dan lagi khawatirnya, obat pribadi kita sebenernya perlu resep dokter jadi ngga bisa dibeli bebas.

3. Alat elektronik –> handphone dan laptop udah jadi barang wajib kali ya. Oiya dan charger nih yang penting. Ada sedikit perbedaan dengan Indonesia. Jepang pake tegangan 110 volt alih-alih 220 volt kayak Indonesia dan colokannya yang pipih. Jadi ngga perlu bawa elektronik seperti blender (ya gw denger ada yang bawa) atau yang lain-lain. Dan mesti beli nih adaptor universal, cari aja di kaskus atau di internet, banyak kok.

4. Surat-surat penting –> ijazah, transkrip beserta legalisasinya, fotokopi akte lahir, pas foto dengan berbagai ukuran (bukan berbagai gaya ya). Intinya cek dulu ke website university soal requirement pendaftaran.

5. Software asli –> Nah ini yang menjadi kontroversi. Beberapa bilang kalau di airport Jepang bakal ada razia random software bajakan, tapi beberapa lagi bilang ngga. Kalau di Indonesia, software bajakan kan menjamur tuh apalagi di daerah glodok dan mangga dua. Beli windows 8 cuma 40 ribu misalnya, office nya 20 ribu. Atau gratis jika donlot dari *********** (I won’t encourage you to do that). Gw ambil aman ajalah, gw install windows dan office asli, bahkan gw beli IDM yang asli dong hahaha. Dan tau apa, Ya bener di Narita ada razia. Gw ngga kena, tapi grantee yang dibelakang gw kena. Untungnya dia windows nya asli sih. Gw setengah berharap gw dirazia biar bisa pamer windows asli.

6. Buku-buku –> pertama tentu Al-Quran dan buku-buku agama. Ketika di luar negeri, bakal jarang deh denger ceramah mamah dedeh ataupun ustadz yusuf mansur hehe, kecuali streaming ya. Jadi kudu wajib dibawa, minimal Al-Quran dan terjemahannya deh. Seriusan, bisa kebawa gaya hidup buruk orang asing kalo kita ngga kuat-kuat, misal minum-minuman keras, clubbing, ataupun pergaulan bebas. Bahkan gw kenal fulan bin fulan yang udah terpengaruh (atau memang udah kebiasaan dia sih). Buku-buku yang lain terutama yang berhubungan dengan studi dan bahasa Jepang ya.

7. Makanan –> seperti sambel kentang goreng, sambel, abon, teri, bumbu cepat saji, yaah pokoknya makanan yang awet dan sudah diproses (yang mentah jangan, bisa kena di imigrasi). Ngga cuma karena sulitnya mendapatkan makanan halal di hari-hari pertama, tetapi juga untuk obat kangen.

7. Sisanya tergantung kebutuhan, lotion dan lipgloss juga disarankan bawa karena kelembaban di Jepang yang masih rendah disekitar bulan April.

Berat bagasi yang bisa dibawa jika naik JAL ialah 2 x 23 Kg (bukan 1 x 46 kg), jika naik Korean Air ialah 1 x 23 kg. Semua gw sumpel dalam 2 koper, satu koper besar untuk baju dan satu koper kecil untuk makanan. Lebih baik bawa dua koper dengan ukuran berbeda agar ketika unpack sesampainya di Jepang, koper yang kecil bisa disimpan dalam koper yang besar. Atau juga kalo mau jalan-jalan bisa bawa koper kecil.

Oiya gw juga bawa tas ransel isi surat penting dan laptop. Kemudian tas kecil untuk paspor, dompet dan dokumen perjalanan. Kalau bisa jangan taro barang-barang yang ngga diperlukan di perjalanan di dalam tas ransel. Karena akan menyulitkan kita ketika mau mengabil dokumen ataupun barang yang penting. Apalagi kita belum tau bagaimana medan selama di perjalanan.

Mungkin itu dulu yang bisa gw tulis sekarang.

Categories: Beasiswa, Monbukagakusho
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: