Home > Beasiswa, Monbukagakusho > Monbukagakusho: Wawancara

Monbukagakusho: Wawancara

“Bagian tersulit dari seleksi Monbusho itu di wawancara.” kata Pak Anom
“Umm Umm” balas gw dan nteph, mengangguk-angguk.
————————————————————————

Ya menurut gw dari proses seleksi Monbusho yang paling bikin deg-degan itu ya seleksi wawancara. Disini para aplikan akan dilihat sejauh apa keseriusan untuk studi di Jepang. Rencana-rencana ke depan setelah lulus dari kampus. Gw baca-baca dari pengalaman aplikan tahun lalu begitu.
Wawancara Monbusho dilakukan di Kedutaan Besar Jepang di Jakarta. Span waktunya selama 2-3 minggu, jadi dari 83 orang dibagi menjadi beberapa group dan disebar di hari yang berbeda. Gw sendiri dapat group yang semuannya sains yang berhubungan dengan biologi pada hari Jumat 27 Juni 2014. Ada kloter pagi dan siang, gw dapet kloter pagi bareng Nteph.
Beberapa hari sebelum hari H, gw bimbingan dulu sama Pak Anom. Pak Anom bilang penilaian wawancara dimulai dari ketika kita masuk ruangan sampe meninggalkan ruangan. Dari attitude, motivasi, kematangan proposal riset, dan penguasaan bahasa Inggris atau Jepang akan dinilai sama panel. Panel biasanya gabungan pihak Indonesia dan Jepang. Dan ada beberapa tips yang gw lakukan setelah gw sedikit riset melalui blog-blog; akan sangat baik jika kita menyiapkan cheatsheet mengenai apa yang mungkin ditanyakan di wawancara. Gw sendiri coba baca-baca pengalaman aplikan yang lalu baik yang dari Indonesia maupun yang dari negara lain. Pola pertanyaanya hampir sama dari waktu ke waktu: perkenalan diri dan riset. Dari sini gw kembangkan beberapa kemungkinan pertanyaan, kemudian dari pertanyaan-pertanyaan tersebut gw jawab dengan singkat dan meyakinkan.
Sehari sebelum wawancara, gw minta libur dari Eijkman untuk persiapan. Gw minta Reza, sahabat karib gw dari SD, untuk dateng ke rumah dan ngelatih gw. Reza waktu itu sedang cuti dari kantornya yang super keren yang dibawahi PBB (baca: Bank Dunia). Hahaha sorry ya za…. Reza melatih gw secara serius dengan kamar gw sebagai ruang wawancara. Sebenernya latihannya cuma setengah jam, sisanya kita ngobrol ngalor ngidul.

Hari H

Gw bangun dengan perasaan tenang yang aneh. Iya, gw selalu begitu kita dihadapkan dengan ujian atau apapun. Gw bilang gw udah melewati tahap “tegang” dan sampai ke tahap “yaudalaya”. Mungkin ini sebagai salah satu mekanisme pertahanan mental gw terhadap stress, kalo ngga begitu kali gw bakal nangis-nangis saking tegangnya.
Rencananya gw akan berangkat jam 5.45 dari rumah, kemudian naik shuttle dari Cibubur Junction. Waktu wawancara jam 08.30. Naik shuttle lebih enak karena ngga banyak penumpangnya plus preman dan pengamen ngga masuk-masuk. Nah baru sampe Cibubur Junction, shuttle udah berangkat, terpaksa nunggu shuttle berikutnya. Sayangnya, meskipun judulnya shuttle, tetap aja mesti nunggu penuh dulu baru berangkat kayak angkot biasa. Karena ngga ada pilihan akhirnya gw naik itu bareng Kak Nia (Kakak perempuan gw) yang memang berkantor di Kuningan. Ternyata ngetemnya lama… penumpang datang satu per satu, gw ngitungin rata-rata penumpang naik per 10 menit, gw bayangin gw sedang nungguin para calon penumpang masih di rumah masing-masing, entah mandi atau nyuapin anak atau lagi sarapan. Gw udah mulai cemas ketika sudah lewat setengah tujuh. Bayangin aja tol Jagorawi itu macetnya bisa parah parah parah banget, begitu keluar Jagorawi masuk tol dalam kota yang sama lancarnya. Gw estimasi waktu perjalanan 2.5 jam berarti udah nyampe jam 09.00, cemasnya bukan main.
Akhirnya jam 6.50, shuttle pun berangkat, masuk pintu tol. Dan tau apa yang gw liat, begitu lewat pintu tol kemacetan sejauh mata memandang. Masya Allah, gw cuma bisa diem. Lalu lintas kadang lancar, kadang berhenti total. Gw mulai gelisah, mungkin Kak Nia ngerasain kalo gw udah ngga tenang. Kak Nia pun ngeluarin hapenya, terus ngasih satu earphone ke gw, sedangkan dia pake earphone yang sebelahnya.

“Ozi, dzikir aja, jangan mikirin yang macem-macem” nasehat Kak Nia
“Iya…”

Ternyata Kak Nia nyetel asmaul husna yang kayak di radio Rodja kalo mau adzan. Gw jadi keinget masa-masa kosan gw ketika gw kebangun pagi-pagi karena mushola terdekat nyetel itu pas mau adzan subuh.
Gw udah lewatin pintu tol keluar UKI dan masuk ke tol dalam kota. Saat itu jam 7.45. Stage selanjutnya dalam kemacetan pagi Jakarta. Gw udah pasrah aja. Kak Nia bilang kalo kita akan turun di Komdak kemudian naik ojek. Setelah menit demi menit berlalu. Jam 8.05 sampe lah gw di Komdak, turun dari shuttle langsung nyari ojek.

“Bang bisa ke kedubes Jepang?” kata Kak Nia
“Bisa Neng” jawab si tukang ojek
“Racing ya bang.” kata kak nia
“Heh? Racing?” tanya si tukang ojek
“Iya bang, racing.” kata kak nia, mulai ngga sabar.
“OOO oke bisa” jawab si tukang ojek, paham.
“Kita butuh dua ojek bang.”

Datanglah satu ojek lagi. Akhirnya gw dan kak nia naik ojek. Dan itu merupakan salah satu pengalaman naik motor yang paling seru menurut gw. Si abang ojek menafsirkan dengan bener-bener perkataan kak nia. Nyelip sana sini dari Komdak hingga Bundaran HI, jalanan padet memang, tapi akhirnya gw bisa sampe Kedubes jam 8.20. Alhamdulillah!!! Kak Nia pun ngga kalah seneng, dibayarnya satu ojek 50rb, padahal biasanya 25rb. Hahaha. Dua tukang ojeknya sampe bingung.

“Adek saya mau ujian, doain ya bang!” kata kak nia

20140627_081504_1

Kak Nia maksa buat foto di depan Kedubes. Gw yang ngga pede bisa lolos cuma berdiri sekenanya.

Hehehe… hari itu seru banget memang. Udah ngga ngerti lagi persaaan gw waktu itu gimana. Cuma kak Nia semangat banget mau fotoin. Oke masih ada wawancara yang lebih seru lagi mesti gw jalanin.

——————————————————————————–

Aman sudah sampe Kedubes Jepang. Kak Nia akhirnya pamit dan berangkat ke kantornya. Gw masih nunggu di depan pintu kedubes, karena belum boleh masuk. Disitu juga ada sekitar 10 orang nunggu, dugaan gw mereka mau buat visa. Akhirnya si satpam kedubes bilang kalo yang mau ngurus visa udah boleh masuk. Akhirnya tingga dua orang, gw dan satu cewe kira-kira seumuran gw. Dia nanya duluan,

“Wawancara juga ya?”
“Iya” gw jawab

Setelah kenalan, akhirnya kita ngobrol-ngobrol soal persiapan ke Jepang. Namanya kalo ngga salah Ela. Gak lama kita disuruh masuk ke dalam sama satpam. Gw karena udah beberapa kali ke Kedubes, jadi ngga terlalu kagok dengan pemeriksaan ktp dan x-ray. Langsung naik ke lantai 2 untuk menuju ke perpustakaan. Sembari nunggu, dateng dua orang lagi: Safitri dan Mas Anam. Setelah kita semua berkumpul, salah satu petugas kedubes keluar dari ruangan dibelakang perpustakaan untuk memberi briefing. Namanya Mbak Clara.

“Telat ya, kenapa? macet ya?” tanya Mbak Clara
“Ngga, kita tertahan di security di bawah.” jawab Ela, cepat
Gw mikir bagus Ela langsung ngomong, bisa aja jadi penilaian buruk kalo kita ngga segera menjelaskan. Mbak Clara memaklumi dan mulai menjelaskan tahapan wawancara. Wawancara akan dilaksanakan di gedung sebelah yang masih kawasan Kedutaan Besar Jepang. Berikut poin-poinnya:
– Masing-masing peserta akan diwawancara oleh panel sebanyak 4 orang selama kurang lebih 20 menit.
– Hanya boleh menggunakan bahasa Inggris dan Jepang.
– Tidak ada batas tertentu untuk yang lolos wawancara karena MEXT punya threshold score yang jika peserta berhasil melapauinya maka peserta tersebut dinyatakan lolos.
– Namun, tiap tahun hanya 30-40 orang yang lolos tahapan wawancara.
– Jika lolos akan diberitahu via email, karena jika diumumkan via website dapat dimanfaatkan oleh penjahat untuk memeras peserta yang udah kebelet ke Jepang. Hehehe.

Sekonyong-konyong, si Nteph masuk ruangan dengan selow. Iya! Si Nteph berambut merah itu.

“Ah kamu telat ya! kloter pagi kah?” tanya Mbak Clara
“Oh ngga saya kloter siang” jawab Nteph
“Yaudah kamu masuk kloter pagi aja, dan nanti tanya materi briefing sama temannya ya.” jelas Mbak Clara
“Oke” jawab Nteph

Mbak Clara pun meminta kami mengikuti beliau untuk pindah ke lokasi wawancara. Di Kedubes Jepang banyak pintu-pintu besi yang cuma bisa dibuka dengan access card. Sesampai di gedung sebelah ada pemeriksaan lagi, handphone kami pun harus dititipkan di security. Kemudian pintu besi lagi, kemudian lift. Dan sampailah kami di koridor panjang dengan taman indoor di samping kami. Aneh ya… ini lantai dua atau tiga gw lupa dan di dalam gedung, ada taman. Mbak Clara menunjukkan ruangan wawancaranya, ruangan kecil dengan meja besar. Hmm… Mungkin mejanya bisa dilepas bagiannya supaya bisa masuk lewat pintu. Dan disebelahnya ruang tunggu. Ngga pas banget ruang tunggu sih, sebenernya itu ruang istirahat yang digabung sama mushola. Mbak Clara kemudian meminta kita tanda tangan di lembar absen. Ada satu nama yang dicoret di absen tersebut, kayaknya peserta tersebut mengundurkan diri. Heee lumayan kurang satu saingan hehehe. Mbak Clara kemudian meminta Ela untuk wawancara pertama. Wiiiii… deg degan.

Entah berapa menit berlalu, pertama Ela, kedua Safitri, ketiga Mas Khairul Anam. Selama satu orang diwawancara, kita yang di ruang tunggu cuma bisa baca-baca lagi proposal atau bengong aja. Hehe. Akhirnya gw dipanggil. Iya gw! Gw inget jelas gimana perasaan gw seperti melayang-layang, grogi, pasrah, senang, takut, semua campur. Di depan pintu ruang wawancara, gw berhenti sejenak, kemudian gw ketuk pintunya. Ada panggilan masuk.

Satu ruangan tersebut ada 4 orang: 2 Ibu-ibu Indonesia dan 2 Bapak-bapak Jepang. Tadi Safitri bilang kalau 2 orang ibu-ibu tersebut adalah dosen dia di IPB. Waw, kayaknya Safitri udah aman nih, gimana gw ya. Satu dari orang Jepang tersebut gw tau, sempet ketemu ketika gw ngumpulin berkas. Orang Jepang ini bisa bahasa Indonesia, karena waktu itu gw lagi baca ensiklopedi di perpus kedubes, kemudian 3 orang petugas kedubes masuk; termasuk Bapak yang akan wawancara gw ini, sambil ngomongin istirahat siang. Karena kedubes tutup ketika istirahat siang, maka gw anggap ini sebagai tanda untuk beberes.

“Berum… berum…”

Bapak Jepang tersebut bicara ke gw. Gw bingung.

“Pardon…” kata gw, sambil masang muka bingung.

“Berum… berum…” kata Bapak Jepang tersebut.

I still had no idea what he was talking about. Mungkin tampang gw ketara banget, sampe petugas kedubes yang satunya, orang Indonesia, bilang,

“Belum mas, kita masih buka sampe beberapa menit lagi.” katanya, tersenyum.

Ohhhh…. berum berum itu maksudnya belum. Hahhaha, gw bilang ngga apa kita juga udah mau makan siang kok.

Tapi…. sekarang kondisinya beda, mungkin beberapa menit lagi gw yang akan ber-berum berum di depan bapak ini. Hhuhuhu.
Untuk mempermudah gw cerita, gw kasih sebutan aja ya untuk masing-masing pewawancara:

Dosen IPB I : A
Dosen IPB II : B
Bapak Jepang I : C
Bapak Jepang II : D
Gw : Gw

(tulisan setelah ini merupakan pengalaman dalam bahasa Inggris yang diterjemahkan dalam bahasa Indonesia)

A: Silakan duduk
Gw: Terima kasih
A: Hmmm… Silakan perkenalkan diri anda.
Gw: *memperkenalkan diri*
A: Coba jelaskan mengenai riset anda.
Gw: *menjelaskan riset gw* *nginget-nginget apalan cheatsheet* *lupa* *mulai ngawur* *bodo amat lah, lanjut ajaaa*
A: Saya perhatikan riset kamu ini sangat hmmm sophisticated ya… kamu sudah ada instansi rumah? Maksud saya, saya khawatir dengan ilmu yang kamu pelajari di Jepang, apalagi dengan riset semacam ini, kamu tidak akan terakomodasi dengan baik dengan fasilitas di Indo setelah kamu kembali.
Gw: *bingung* (pertanyaan ini ngga ada dalam prediksi gw) (cheatsheet! cheatsheet! Error 404: answer not found, override command: improvise) hmm, saya tidak aware kalau riset ini mungkin sulit dilakukan di Indonesia sebenarnya. Saya sedang bekerja di Lembaga Eijkman, dan saya yakin metode-metode ini dapat dilakukan di Eijkman.
A: Ada berapa banyak lab yang bisa melakukan penelitian yang kamu minati?
Gw: Saya tidak tau semua. Tapi saya tau beberapa: Eijkman, FK UI, MRI, SCI, Mikro UI, IHVCB.
A: Apa rencana kamu setelah master?
Gw: Saya sudah berkorespondesi dengan calon pembimbing saya. Beliau mengatakan bahwa untuk mempelajari diabetes tidak cukup dengan tingkat master, dan beliau bersedia untuk membimbing saya hingga doktor. maka dari itu setelah master saya akan melanjutkan hingga ke tingkat doktoral di lab yang sama.
A: Apa motivasi kamu untuk mendapatkan beasiswa ini?
Gw: Saya ingin belajar lebih banyak dan berkontribusi di bidang sains. Saya ingin menjadi peneliti yang produktif dan bermanfaat.
A: Oh saya pikir tujuan kamu untuk mendapatkan beasiswa ini untuk membuat calon mertua kamu terkesan hahahaha Iya bisa saja kan.

Gw yang ngga menduga pernyataan tersebut nggak bisa menahan senyum, sementara pewawancara yang lain tertawa.

Gw: Tidak tidak kok, saya pastikan bahwa niat saya murni untuk akademis.

B: Saya mau tanya soal konten, ini sepertinya ada penomoran yang salah ya… (intinya saat itu ada kesalah pahaman soal metode sitasi dan gambar, mungkin pewawancara B tidak familiar dengan metode harvard yang memang gw pilih karena sitasi dalamnya berupa nomor gede haha. Pada akhirnya gw bilang gw minta maaf karena tidak menggunakan metode sitasi yang umum)

B: Kamu muslim kan? Bagaimana kamu beradaptasi dengan budaya Jepang?
Gw: Saya beranggapan bahwa budaya Indonesia dan budaya Jepang tidak terlalu berbeda. Masing-masing mengedepankan kesopanan dan menghormati orang yang lebih tua. Walaupun mungkin terdapat perbedaan, namun saya yakin hal tersebut tidak menghalangi saya untuk beradaptasi di sana.
B: Mengenai makanan bagaimana? Kamu pasti mencari makanan halal kan?
Gw: Iya tentunya saya hanya diperbolehkan makan makanan yang halal. Saya yakin itu tidak menjadi masalah di Jepang, karena makanan pokok Indonesia Jepang sama sama nasi. Ya saya juga sudah belajar masak dengan ibu saya selama beberapa bulan ini untuk persiapan.

C: Apa pentingnya riset yang kamu ajukan?
Gw: *langsung nyerocos soal fakta fakta yang sebelumnya sudah gw riset untuk memperkuat argumen gw*
C: Bagaimana ekspektasi kamu dengan lingkungan kerja di Jepang?
Gw: (Gw sebenernya malu buat nulis ini lagi, karena ini spontan aja, gw tiba-tiba keinget abah yang pernah mendongeng soal ini) Ada sebuah kawah dalam cerita rakyat jawa yang dikenal sebagai Candradimuka, yang mana setiap anak yang masuk ke dalam kawah tersebut akan keluar sebagai ksatria legendaris. Saya berharap pembimbing saya akan menempa saya untuk menjadi peneliti yang kompeten.
A: Waahh sangat filosofis ya…
C: Berarti kamu bisa ya kerja di bawah tekanan?
Tiba-tiba ibu A memotong,
A: Dia bukan cuma bisa, tapi dia suka lingkungan kerja demikian hahahaha
A: Yang kami khawatirkan kamu akan belajar terlalu keras sehingga bisa stress, saya rasa bolehlah jika kamu mau bawa “teman” dari Indonesia sebagai tempat ngobrol. Hahaha. Atau kamu mau cari di Jepang?
Gw: Hehe… saya belum terpikir ke situ. Saya masih ingin fokus pada pendidikan saya.

B: Kamu tau kan kalau ada kasus mahasiswa yang depresi karena tidak siap dengan lingkungan di Jepang. Bagaimana kamu mengatasi kondisi yang membuat stress?
Gw: Saya seorang muslim. Saya selalu yakin bahwa Allah tidak akan memberikan cobaan yang tidak bisa saya hadapi. Saya selalu yakin itu, saya pikir itu adalah pertahanan terkuat saya menghadapi rasa stress.
D (bapak jepang ini daritadi cuma memperhatikan, tiba tiba beliau bertanya): Apakah kamu sudah belajar bahasa Jepang?
HA! gw udah mempersiapkan untuk pertanyaan ini, malah gw mempersiapkannya sudah dari 7 bulan yang lalu.

Gw: Saya sudah les bahasa Jepang di UI dari bulan Januari. Tapi dari tingkat dasar sekali.
A: Kalo gitu coba kamu perkenalkan diri
Gw: *memperkenalkan diri* pas terakhir pas gw bilang, watashi wa neko ga tsuki desu.
A: AAHHH syukurlah kamu suka sesuatu, paling ngga nanti di Jepang kamu bisa pelihara kucing sebagai teman.

Para pewawancara termasuk gw pun tertawa.

Disitulah gw sadar, kalau dari jawaban-jawaban gw, kesan yang ditangkap oleh pewawancara adalah gw orang yang super serius belajar, yang mungkin kalo udah gagal langsung harakiri hahaha. Anyways, wawancara pun berakhir. Tapi sebelum gw keluar ruangan,

A: Kamu sering pakai dasi?
Gw: *agak heran kenapa ditanyain begitu* Tidak, cuma untuk momen-momen penting saja. Sebenarnya juga ini dasi yang baru saya beli tadi malam di Lotus Dept Store. Hehehe.

Para pewawancara pun kembali tertawa.
Gw pun keluar ruang wawancara dengan hati lega. Alhamdulillah.
Gw yang masih bingung soal pertanyaan terakhir menemukan jawabannya ketika gw ke kamar mandi. Dasi gw miring. (-_-)

  1. Umi Zakiyah
    February 17, 2015 at 11:27 pm

    Suka suka suka ceritanya.. Mudah2an anak2 saya juga bisa sekolah di Jepang sana.. bangun tidur, saya suruh baca tulisan kamu ini Zi..

  2. pawzee
    February 19, 2015 at 5:51 am

    Terima kasih Umi Zakiyah, Alhamdulillah jika cerita ini dapat mendatangkan manfaat

  3. March 20, 2015 at 11:27 am

    Wow. Keren!
    Paw, selalu ada moment berkesan saat wawancara ya. hehe…. anyway gw belom sempet foto di depan tulisan itu :))))

    • pawzee
      March 26, 2015 at 4:55 pm

      Makasih guh, terasa singkat tapi juga panjang ya waktu setahun ini. Memang bener nih teori relativitas Einstein hahaha

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: