Home > Beasiswa, Monbukagakusho > Monbukagakusho: Secondary Screening

Monbukagakusho: Secondary Screening

“Jepang itu mainnya pemerataan” kata Pak Anom
“Maksudnya pak?”
“Dia ngga mungkin ngambil peserta dari satu institusi doang, meskipun semua pesertanya bagus, pasti ada jatah buat daerah lain.” lanjut Pak Anom
“Ooohh” jawab gw, jadi kepikiran sesuatu.
“Tapi lw berdua ngga usah khawatir, kalo lw berdua perform yang bagus, in shaa Allah kalian ngga jadi saingan kok” kata Pak Anom, seolah tau gw kepikiran apa.

11 Juli 2014

Hari Jum’at, hari itu merupakan pengumuman hasil seleksi wawancara Monbukagakusho. Banyak yang bilang jika udah lolos seleksi tahap ini, maka kemungkinan besar (besar
sekali) akan diterima hingga tahapan akhir. Seperti biasa kalau gw sedang stress maka sinusitis ini kambuh. Idung berair, mata berair. Gw juga ngga semangat buat
ngapa-ngapain di Eijkman waktu itu, untuk apa juga gw buat reaksi kalo nantinya kesembur bersin gw hahaha.
Beberapa anggota lab udah nanyain dari tadi soal pengumuman, tapi gw cuma geleng-geleng aja. Jam 10.50, gw ke mushola untuk istirahat, ini penting banget untuk
meredakan sinusitis gw. Hal yang paling gw ngga suka adalah sinus gw kambuh ketika sedang solat berjamaah. Kan ga oke banget bersin-bersin pas solat, kemudian pas
selesai solat kita salaman kanan kiri.
Gw udah janjian sama Nteph, kalo salah satu kita lihat pengumuman duluan maka harus memberitahu yang lain. Ada kekhawatiran, gimana kalo cuma salah satu dari kita yang
lolos, pasti yang lain jadi merasa getir dan gimana gitu. Yah apapun yang bakal diumumkan, gw harus kuat. Jika diterima gw harus kuat untuk tetap bersyukur, jika tidak
diterima gw harus kuat untuk bersabar. Gw udah hampir ketiduran ketika hape gw bunyi, dan ternyata Nteph!

“JI JI JI, Ya Allah, lw udah liat belom?!” teriak Nteph dari ujung telepon
“Apa? Pengumuman? Udah keluar Nteph? Tapi barusan gw cek belum muncul” jawab gw
“Alhamdulillah Ji lolos, kita berdua LOLOS!!”

Alhamdulillah… gw yang lagi pas banget di mushola langsung sujud syukur, untung aja di mushola. Bayangin kalo gw nerima telepon pas lagi di ruang elektroforesis yang
ubinnya penuh dengan karsinogenik pewarna DNA hahaha. Dengan adrenalin yang terpacu, gw balik lagi ke lab dengan wajah sumringah. Hidung lega, mata kembali normal.
Hahaha. Memang pikiran positif bisa menjadi obat.

“Gimana paw? Udah ada pengumuman?” tanya kak Cente
Gw senyum aja sambil angguk angguk,”Alhamdulillah”
“AAAHHH Paw, kamu lolos? Waahh selamat ya.”

Gw pun membuka website Kedubes Jepang, unduh file pengumuman. Ada dua halaman, 1 halaman isinya instruksi lanjutan, sedangkan halaman berikutnya daftar peserta yang
lolos. Instruksi ntar dulu, gw baca daftar yang lolos, mana tau si Nteph salah, ternyata cuma dia yang lolos. Huhuhu. Tapi Nteph matanya ngga swasta kok, kita berdua
lolos wawancara. Dari satu kloter wawancara, ada 3 orang yang lolos.

Setelah puas melihat nama gw di file PDF tersebut. Gw baru baca instruksinya. Pertama, peserta yang lolos harus mengkonfirmasi kesediaanya via email. Kedua, ada
beberapa berkas yang perlu diserahkan ke Kedubes. Berkas-berkas ini kemudian akan digunakan untuk Secondary screening di MEXT, Tokyo. Ngga jauh beda dengan berkas
Primary Screening, hanya saja ada tambahan LoA dan Attachment Form.

1. Application Form
2. Research Form
3. Copy Transkrip dilegalisasi
4. Rekomendasi universitas
5. Rekomendasi tempat kerja
6. Certificate of Health
7. Copy Ijazah
8. Abstract of Thesis
9. Form LoA
10. Attachment Form

Berkas 1-8 harus dikumpulkan maksimal 1 Agustus, sedangkan berkas 9-10 tanggal 5 September. Mungkin yang jadi peer itu sertifikat kesehatan dan LoA. Attachment form
itu seperti summary pilihan universitas peserta. Sertifikat kesehatan sudah ada formatnya, jadi item-item pemeriksaannya sudah diatur. LoA juga sama, di halaman
pertama ada keterangan calon supervisor dan calon mahasiswa, sedangkan di halaman kedua ada detail soal riset yang akan dijalankan.

—LOA—

Sebagai bekal mencari LoA, Kedubes memberikan sebuah sertifikat bukti lolos primary screening dan salinan bundle berkas yang sudah dilegalisasi oleh Kedubes. Berkas
terlegalisasi ini merupakan salinan berkas yang kita serahkan ketika mendaftar dulu. Manfaat dari sertifikat dan berkas yang terlegalisasi ini kayaknya untuk
meningkatkan daya jual si peserta ketika mencari professor. Hahahaha. Gw dan Nteph yang memang udah punya professor bahkan sebelum mendaftar, sudah lebih tenang, namun
pihak Kedubes sangat menyarankan untuk mendapatkan calon professor lebih dari satu. Bahkan di Attachment Form nya diingatkan bahwa penempatan di 3 kota besar, Tokyo,
Osaka, dan Kyoto tidak digaransi karena banyaknya peminat di daerah tersebut. Lho memangnya ngga kenapa napa kalo kita punya dua kandidat prof, rasanya kayak nge-PHP-
in prof cadangan kan? Itu yang Nteph tanyain ketika kita ngumpulin berkas 1-8 di Kedubes. Petugas Kedubes bilang bahwa hal tersebut sangat biasa di Jepang, dan orang
Indonesia sayangnya sangat sungkan melakukan hal itu.
Nah disinilah gw baru kepikiran, study program gw buat berdasarkan asumsi gw bakalan kuliah di Kyoto University. Kalo gw melamar professor lain dengan berkas ini tentu
si professor bakal, “Oh gw cadangan nih”. Bisa langsung ditolak. Jadi akhirnya gw revisi study program gw hingga bentuknya lebih general. Terus legalisasinya? ya udah
aja, bagian study program ngga terlegalisasi karena sudah diedit.
Pencarian LoA kali ini sebenarnya sama aja dengan ketika sebelum mendaftar. Tapi ketika itu, gw menjelaskan bahwa gw udah berhasil lolos tahapan primary screening.
Ternyata setelah dengan sertifikat lolos primary screening pun, beberapa professor pun masih ngga menjawab email gw. Sok banget emang professor-professor. Hahaha. Kali
gw nya aja yang kepedean atau memang para prof tersebut udah tau kalo gw lagi nyari professor cadangan. Akhirnya gw pun mendapatkan seorang prof dari Toyama
University. Gw dengan sopan bertanya apakah gw perlu mengirimkan hardcopy berkas monbusho gw. Ini pertanyaan basa basi doang sebenernya, kayak kalo kita lagi makan
terus bilang “Makan?” ke orang di deket kita. Tentu kita ngga berharap orang tersebut bilang iya dan dengan akrabnya makan bareng sama kita, nah itu dia yang gw pikir.
Tapi ternyata ngga, si prof bilang,”Iya saya pikir kamu bisa kirim berkas hardcopy ke saya.”. Jiaahhhahaha… bingung deh gw ngirimnya gimana.
Gw coba cek DHL dan UPS, ternyata pengiriman ke Toyama memakan biaya 500 ribu. Iya berkas doang nih 500 ribu. Gw coba-coba nyari referensi di internet. Ternyata Pos
Indonesia tergabung dalam EMS, semacam servis internasional gabungan kantor pos di berbagai negara. Gw cek, ternyata kalo ke Jepang pukul rata, 120 ribu. Gw mikir-
mikir waktu itu Prof Inagaki ngirim LoA ke gw dari Kyoto memakan waktu hampir 1 bulan, gimana kali ini ya… Tapi karena gw sangat sayang dengan duit, dan masih harus
medcheck maka gw pakelah EMS. Gw kirim via Pos Indonesia Cikini, dapet nomor referensi, cek posisi berkas dari hari ke hari, dan ternyata berkas gw nyampe dalam waktu
4 hari. Wow. Ternyata dugaan gw salah. Dan singkat cerita, prof dari Toyama University pun mengirimkan LoA. Alhamdulillah dapet 1 LoA lagi.

—Medical Check Up—

Ini nih satu berkas yang sangat menguras dompet. Item-item yang diperiksa lumayan banyak. Tes darah, golongan darah, pengelihatan, telinga, rontgen, urin. Biasanya
rumah sakit sudah ada paket-paket pemeriksaan; paket lemak, paket pra nikah, paket apalah. Nah karena gw waktu itu kesulitan mencari paket yang cocok. Akhirnya gw ke
RS Meilia di deket rumah. Gw konsultasi sama perawat di sana, itung-itungan, akhirnya total pemeriksaan gw sekitar 1 juta. Gw udah menduga harganya bakal sekitar
segitu, tapi susah juga untuk tetap tenang dan anggun di depan perawat tersebut. Hahaha. Gw akhirnya buat janji dan besoknya baru deh medical check up.

  1. February 28, 2016 at 8:54 pm

    Pengalaman yang menarik. jadi teringat juga detik2 pengumuman dapat atau tidaknya beasiswa.🙂

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: